Ahad 26 Sep 2021 16:20 WIB

Penyandang Disabilitas Kian Mudah Pakai Ponsel Android

Ponsel Android kini bisa dioperasikan dengan hanya mengangkat alis atau senyum.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Nora Azizah
Ponsel Android kini bisa dioperasikan dengan hanya mengangkat alis atau senyum.
Foto: Ubergizmo
Ponsel Android kini bisa dioperasikan dengan hanya mengangkat alis atau senyum.

REPUBLIKA.CO.ID, SAN FRANCISCO -- Google mengatakan, penyandang disabilitas kini dapat mengoperasikan ponsel pintar Android dengan mengangkat alis atau tersenyum. Dua alat baru menempatkan pembelajaran mesin dan kamera menghadap ke depan pada ponsel cerdas untuk bekerja mendeteksi gerakan wajah dan mata.

Pengguna dapat memindai layar ponsel mereka dan memilih tugas dengan tersenyum, mengangkat alis, membuka mulut atau melihat ke kiri, kanan atau atas.

Baca Juga

“Untuk membuat Android lebih mudah diakses oleh semua orang, kami meluncurkan alat baru yang memudahkan untuk mengontrol ponsel Anda dan berkomunikasi menggunakan gerakan wajah,” kata Google, dilansir dari Malaymail, Ahad (26/9).

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit memperkirakan bahwa 61 juta orang dewasa di Amerika Serikat hidup dengan disabilitas, yang telah mendorong Google dan saingannya Apple juga Microsoft untuk membuat produk dan layanan lebih mudah diakses oleh mereka.

“Setiap hari, orang menggunakan perintah suara, seperti ‘Hai Google’, atau tangan mereka untuk menavigasi ponsel mereka,” kata raksasa teknologi itu dalam sebuah posting blog.

“Namun, itu tidak selalu mungkin bagi orang-orang dengan disabilitas motorik dan bicara yang parah,” ujarnya.

Perubahan tersebut merupakan hasil dari dua fitur baru, salah satunya disebut “Camera Switches” yang memungkinkan orang menggunakan wajah mereka alih-alih menggeser dan mengetuk untuk berinteraksi dengan smartphone. Yang lainnya adalah Project Active, aplikasi Android baru yang memungkinkan orang menggunakan gerakan tersebut untuk memicu tindakan, seperti membuat ponsel memutar frasa yang direkam, mengirim teks atau melakukan panggilan.

“Sekarang mungkin bagi siapa saja untuk menggunakan gerakan mata dan gerakan wajah yang disesuaikan dengan jangkauan gerakan mereka untuk menavigasi ponsel mereka-tanpa tangan dan suara,” kata Google.

Aplikasi Activate gratis tersedia di Australia, Inggris, Kanada dan Amerika Serikat di toko Google Play.

Apple, Google dan Microsoft secara konsisten meluncurkan inovasi yang membuat teknologi internet lebih mudah diakses oleh penyandang disabilitas atau orang yang merasa bahwa usia telah membuat beberapa tugas, seperti membaca, menjadi lebih sulit.

Asisten digital dengan perintah suara yang terpasang di speaker dan ponsel cerdas dapat memungkinkan orang dengan penglihatan atau gerakan untuk memberi tahu komputer apa yang harus dilakukan. Ada perangkat lunak yang mengidentifikasi teks pada halaman web atau gambar dan kemudian membacanya dengan keras, serta pembuatan teks otomatis yang menampilkan apa yang dikatakan dalam video.

Fitur “AssistiveTouch” yang dibangun Apple ke dalam perangkat lunak yang memberi daya pada jam tangan pintarnya memungkinkan tampilan layar sentuh dikontrol dengan merasakan gerakan seperti cubitan jari atau genggaman tangan.

“Fitur ini juga berfungsi dengan Voice Over sehingga Anda dapat menavigasi Apple Watch dengan satu tangan saat menggunakan tongkat atau memimpin hewan penolong,” kata Apple dalam sebuah posting.

Komputasi raksasa Microsoft menggambarkan aksesibilitas sebagai hal yang penting untuk memberdayakan semua orang dengan alat teknologi.

“Untuk mengaktifkan aksesibilitas perubahan transformatif perlu menjadi prioritas. Kami bertujuan untuk membangunnya menjadi apa yang kami desain untuk setiap tim, organisasi, ruang kelas dan rumah,” kata Microsoft dalam sebuah posting.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement