Rabu 11 Oct 2023 06:20 WIB

Berkat Bintang Ini, Teleskop Euclid Kembali ke Jalan yang Benar

Euclid sempat hilang akibat kesalahan identifikasi kosmik.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Natalia Endah Hapsari
Teleskop Badan Antariksa Eropa (ESA), Euclid, berada di jalur yang benar setelah menemukan bintang pemandunya. Euclid sempat hilang akibat kesalahan identifikasi kosmik. /ilustrasi
Foto: SpaceX
Teleskop Badan Antariksa Eropa (ESA), Euclid, berada di jalur yang benar setelah menemukan bintang pemandunya. Euclid sempat hilang akibat kesalahan identifikasi kosmik. /ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Teleskop Badan Antariksa Eropa (ESA), Euclid, berada di jalur yang benar setelah menemukan bintang pemandunya. Euclid sempat hilang akibat kesalahan identifikasi kosmik. 

Dilansir Space, Rabu (11/10/2023), Euclid sekarang dapat mulai menyelidiki materi gelap dan energi gelap, yang merupakan beberapa misteri terbesar dalam kosmologi. Materi gelap menyumbang 85 persen materi di alam semesta namun sebenarnya tidak terlihat, dan energi gelap menyebabkan kosmos mengembang dengan kecepatan yang terus meningkat. 

Baca Juga

Teleskop ini diluncurkan untuk misteri kosmologi ini, kadang-kadang secara kolektif dikenal sebagai alam semesta gelap, pada 1 Juli dan melakukan perjalanan empat pekan ke titik Lagrange 2. Lagrange 2 adalah sebuah titik yang secara gravitasi stabil dalam sistem Bumi-Matahari. 

Meskipun Euclid mencapai tujuannya dengan selamat, operatornya menyadari adanya masalah setelah pesawat ruang angkasa tersebut mengambil gambar kosmos pertama yang luar biasa. Yaitu, Fine Guidance Sensor  Euclid mengalami kesulitan menemukan bintang pemandunya. 

Bintang pemandu ini yang digunakan Euclid untuk navigasi. Maka dari itu bintang pemandu sangat penting untuk memungkinkannya menunjuk pada area langit yang tepat. 

Penyebab masalah ini adalah sinar kosmik-partikel bermuatan yang dipancarkan matahari selama periode aktivitas matahari tinggi. Sinar kosmik berdampak pada Fine Guidance Sensor, menciptakan sinyal yang salah diidentifikasi oleh Euclid sebagai bintang. Selain itu, cahaya menyimpang dari matahari dan sinar-X matahari mengganggu pesawat ruang angkasa. 

Akibatnya, artefak yang disebabkan oleh gangguan ini terkadang melebihi jumlah bintang sebenarnya yang terlihat oleh Euclid, yang berarti pesawat ruang angkasa tersebut tidak dapat menentukan pola bintang yang diperlukan untuk bernavigasi. 

Contoh mencolok efek ini pada operasi Euclid adalah gambar bidang bintang jauh yang menunjukkan lingkaran dan laso aneh, yang meskipun indah, tidak membantu dalam pencarian pola halus di galaksi jauh dan gugus bintang yang dapat mengungkap petunjuk tentang energi gelap dan materi gelap. 

Di sisi lain, jenis gangguan gigi Euclid sering kali dialami selama fase awal pengoperasian pesawat ruang angkasa, yang dikenal sebagai commissioning phase. Tim di kendali misi ESA telah bekerja sepanjang waktu untuk melengkapi pesawat tersebut dengan lebih baik untuk lingkungan berbasis ruang angkasa. 

Tim misi menciptakan patch perangkat lunak yang pertama kali diterapkan pada model listrik Euclid di Bumi sebelum diuji pada benda nyata di Lagrange titik 2, yang berjarak sekitar 1,5 juta kilometer dari rumah, kata pejabat ESA dalam sebuah pernyataan. Setelah diperbarui dan menjalani pengujian selama 10 hari di orbit, Fine Guidance Sensor berfungsi sebagaimana mestinya, dan bintang pemandu Euclid sekali lagi telah ditemukan. 

Micha Schmidt, Manajer operasi pesawat ruang angkasa Euclid, mengatakan dalam pernyataan, mitra industri ESA— Thales Alenia Space dan Leonardo— kembali ke papan gambar dan merevisi cara Fine Guidance Sensor mengidentifikasi bintang. 

“Setelah upaya besar dan dalam waktu singkat, kami diberikan perangkat lunak baru untuk dipasang di pesawat ruang angkasa. Kami dengan hati-hati menguji pembaruan perangkat lunak selangkah demi selangkah dalam kondisi penerbangan nyata, dengan masukan realistis dari Science Operations Centre untuk target observasi,” ujar Schmidt. 

Euclid sekarang siap untuk memulai kembali fase verifikasi kinerja yang sangat penting, yang terhenti pada Agustus, yang mana pengujian akhir akan dilakukan. Manajer Proyek Euclid, Giuseppe Racca dalam pernyataannya, mengatakan fase verifikasi kinerja yang terhenti pada Agustus kini telah dimulai kembali sepenuhnya, dan semua pengamatan dilakukan dengan benar. 

“Fase ini akan berlangsung hingga akhir November, namun kami yakin bahwa kinerja misi akan terbukti luar biasa dan observasi survei ilmiah reguler dapat dimulai setelahnya,” kata Racca. 

Ini adalah langkah terakhir sebelum Euclid dapat mulai menyelidiki alam semesta yang gelap. Euclid akan melakukan hal ini dengan memeriksa sekitar sepertiga langit di atas Bumi dan dengan melihat kembali sejarah kosmik selama 10 miliar tahun, memetakan model galaksi 3D untuk Melihat bagaimana alam semesta berusia 13,8 miliar tahun terbentuk dan apa peran materi gelap dalam evolusi ini. 

Euclid juga akan mengamati gangguan galaksi berskala besar untuk melihat pengaruh energi gelap yang mendorong galaksi-galaksi terpisah semakin cepat. 

“Sekarang tibalah fase menarik dari pengujian Euclid dalam kondisi seperti sains, dan kami menantikan gambar pertamanya yang menunjukkan bagaimana misi ini akan merevolusi pemahaman kita tentang alam semesta yang gelap,” kata Carole Mundell, direktur sains ESA, dalam pernyataannya. 

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement