Ahad 19 Jun 2022 22:37 WIB

Ilmuwan Temukan Asal-Usul Black Death, Wabah Paling Dahsyat di Dunia 

Black death membunuh setengah dari populasi Eropa pada Abad Pertengahan.

Rep: MGROL136/ Red: Dwi Murdaningsih
Ilustrasi Bakteri. sejarawan telah memperdebatkan penyebab pandemi black death selama berabad-abad.
Foto: pixabay
Ilustrasi Bakteri. sejarawan telah memperdebatkan penyebab pandemi black death selama berabad-abad.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Batu nisan di tempat yang sekarang disebut Kirgistan telah memberikan petunjuk yang menggiurkan tentang awal mula Black Death, wabah paling dahsyat di dunia. Wabah ini diperkirakan telah membunuh setengah dari populasi Eropa pada Abad Pertengahan selama tujuh tahun.

Dilansir dari CNN, sejarawan telah memperdebatkan penyebab pandemi itu selama berabad-abad. Namun, materi genetik dari tubuh yang digali dari dua situs kuburan yang berasal dari abad ke-13. Batu nisan bertulisan, telah memberikan beberapa jawaban konkret atas pertanyaan ini. Beberapa di antaranya merujuk pada penyakit sampar misterius.

Baca Juga

Situs pemakaman awalnya digali pada tahun 1880-an. Pada tahun 2017, sejarawan Phil Slavin, seorang profesor di Universitas Stirling di Skotlandia, dengan susah payah memeriksa kembali prasasti batu nisan, yang ditulis dalam bahasa Syria. 

Dia menemukan bahwa jumlah yang tidak proporsional dari 467 pemakaman yang diberi tanggal dengan benar - 118 - berasal dari hanya dua tahun, yaitu 1338 dan 1339. Ini adalah informasi yang "menakjubkan".

"Ketika Anda memiliki satu atau dua tahun dengan kematian berlebih, itu berarti ada sesuatu yang sedang terjadi. Tetapi hal lain yang benar-benar menarik perhatian saya adalah kenyataan bahwa itu bukan tahun apa pun, karena hanya tujuh atau delapan tahun sebelum (wabah) benar-benar datang ke Eropa," kata Slavin.

"Saya selalu terpesona dengan Black Death. Dan salah satu impian saya adalah benar-benar dapat memecahkan teka-teki asal-usulnya," tambahnya.

Sisa-sisa 30 orang yang terkubur di situs kuburan Kirgistan telah dibawa ke Museum Antropologi dan Etnografi Peter Agung di St. Petersburg, Rusia. Tim peneliti dapat memperoleh otorisasi untuk mengumpulkan DNA dari kerangka untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana mereka mati.

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement