Kamis 08 Jul 2021 01:29 WIB

Ilmuwan Lacak Silsilah Keluarga Leonardo Da Vinci

Meneliti sejarah keluarga da Vinci sulit.

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih
Leonardo Davinci
Foto: Youtube
Leonardo Davinci

REPUBLIKA.CO.ID, ROMA -- Ilmuwan melacak silsilah keluarga Leonardo da Vinci. Menurut analisis baru tentang silsilah keluarganya, Leonardo da Vinci, seniman, penemu, dan ahli anatomi Renaisans memiliki 14 kerabat pria yang masih hidup.

Pohon keluarga baru suatu hari nanti dapat membantu para peneliti menentukan apakah tulang yang dikebumikan di sebuah kapel Prancis adalah milik da Vinci, atau bukan.

Baca Juga

Meneliti sejarah keluarga da Vinci sulit karena hanya satu dari orang tuanya yang dapat dilacak dengan baik. Lahir di luar nikah di kota Anchiano, Tuscan, Leonardo da Vinci adalah putra dari pengacara Florentine Ser Piero da Vinci dan seorang wanita petani bernama Caterina. 

Penelitian oleh Martin Kemp, seorang sejarawan seni di Universitas Oxford, menunjukkan bahwa Caterina adalah seorang yatim piatu berusia 15 tahun pada saat kelahiran da Vinci.  Pada usia 5 tahun, da Vinci muda dibawa ke perkebunan keluarganya di kota Vinci (dari mana keluarganya mengambil nama belakang mereka) untuk tinggal bersama kakek-neneknya.

Ketika da Vinci meninggal pada 2 Mei 1519, pada usia 67 tahun, dia tidak memiliki anak yang diketahui. Jenazahnya hilang, yang berarti tidak ada DNA yang dapat diandalkan untuk dianalisis. Akibatnya, bagian dari leluhurnya menjadi terselubung misteri.

Pemakaman asli Leonardo tercatat di kapel Saint-Florentin di Chateau d'Amboise, sebuah rumah bangsawan di Lembah Loire Prancis. Kapel itu dibiarkan hancur setelah Revolusi Prancis dan kemudian dihancurkan.  

 

Catatan kontemporer menuduh bahwa kerangka lengkap digali dari situs dan dipindahkan ke kapel Saint-Hubert di dekatnya, tetapi apakah itu benar-benar tulang Leonardo tetap menjadi misteri.

Satu dekade pencarian

Sejarawan Alessandro Vezzosi dan Agnese Sabato telah menghabiskan lebih dari satu dekade menelusuri silsilah pelukis "Mona Lisa" yang terkenal itu. 

Silsilah membentang selama 690 tahun, 21 generasi dan lima cabang keluarga. Peta keluarga ini akan sangat penting dalam membantu para antropolog mengurutkan DNA da Vinci dengan mengurutkan DNA keturunannya.

"Selain menetapkan identitas kemungkinan kerangkanya, pengurutan DNA seniman ini juga dapat memberi para ilmuwan pemahaman yang lebih baik tentang bakatnya yang luar biasa, terutama ketajaman visualnya, melalui asosiasi genetik," klaim perwakilan dari Proyek DNA Leonardo Da Vinci, dilansir di Live Science, Rabu (7/7).

Ini adalah sebuah inisiatif yang  bertujuan untuk menggunakan informasi genetik untuk membuat gambar 3D da Vinci melalui proses yang disebut fenotip DNA.

Da Vinci adalah seorang pelukis, arsitek, penemu, ahli anatomi, insinyur dan ilmuwan. Dia mengisi belasan buku catatan rahasia dengan penemuan-penemuan fantastis dan pengamatan anatomis.  

 

Dalam sebuah studi baru, Vezzosi dan Sabato menggunakan dokumen sejarah dari arsip di samping laporan langsung dari keturunan yang masih hidup untuk melacak lima cabang pohon keluarga da Vinci. Menurut para sejarawan, Leonardo adalah bagian dari generasi keenam da Vinci.

Pohon keluarga baru, yang dimulai pada 1331 dengan patriarki keluarga Michele, mengungkapkan 14 kerabat yang masih hidup dengan berbagai pekerjaan, termasuk pekerja kantor, koki kue, pandai besi, tukang pelapis, penjual porselen, dan seniman.

Para peneliti akan menentukan apakah kerangka manusia dari kapel Lembah Loire milik da Vinci dengan membandingkan kromosom Y di tulang-tulang itu dengan kromosom Y milik kerabat laki-laki da Vinci. Kromosom Y diturunkan dari ayah ke anak dan hampir tidak berubah selama 25 generasi, menurut para peneliti.

Selain itu, menemukan fragmen kode genetik da Vinci dapat membantu sejarawan seni memverifikasi keaslian karya seni, catatan, dan entri jurnal yang diduga dibuat oleh pria Renaisans Italia dengan membandingkan DNA yang ditemukannya dengan jejak DNA yang ditemukan pada potongan tersebut.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Terkait
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement