Selasa 06 Jul 2021 18:02 WIB

Ilmuwan Temukan Strain Tertua Bakteri Penyebab Wabah Pes

Ilmuwan menemukan strain bakteri tertua Yersinia pestis penyebab black death.

Rep: Puti Almas/ Red: Dwi Murdaningsih
Ilustrasi Bakteri
Foto: pixabay
Ilustrasi Bakteri

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekitar 5.000 tahun lalu, seorang pemuda di Eropa Utara jatuh sakit, hingga akhirnya meninggal dunia. Ia dimakamkan  bersama tiga orang lainnya di sebuah situs timbunan Kerang di Riņņukalns di Latvia.

Pria tersebut diketahui terinfeksi oleh strain tertua Yersinia pestis, bakteri yang menyebabkan wabah pes atau Black Death. Wabah ini menyebar ke Eropa abad pertengahan ribuan tahun kemudian. Sebuah studi yang dirilis di Cell Reports menyebutkan bahwa strain kuno dari serangga itu muncul sekitar 2.000 tahun lebih awal dari yang diperkirakan. 

Baca Juga

“Sepertinya bakteri ini sudah ada cukup lama,” ujar rekan penulis studi, Ben Krause-Kyora yang menjadi kepala Laboratorium DNA Kuno di Universitas Kiel, Jerman, dilansir ABC.net, Selasa (6/7). 

Riņņukalns adalah situs arkeologi yang berisi lapisan kulit kerang dan tulang ikan yang ditinggalkan oleh pemburu-pengumpul. Situsi ini pertama kali digali pada 1875 oleh seorang arkeolog amatir yang kemudian menemukan dua kuburan berisi sisa-sisa jasad dari seorang gadis remaja dan pria. 

Tulang-tulang jasad itu diserahkan kepada dokter sekaligus antropolog Jerman, Rudolf Virchow, namun kemudian lenyap saat Perang Dunia II. Pada 2011, ternyata kerangka ditemukan di koleksi antropologi Virchow di Berlin. 

Tak lama setelah penemuan kembali ini, dua kuburan ditemukan lagi di Riņņukalns. Jenazah yang terkubur dianggap sebagai bagian dari kelompok pemburu pengumpul yang sama dengan remaja dan manusia.

Tidak banyak yang diketahui tentang susunan genetik para pemburu pengumpul ini atau penyakit menular yang mereka temui. Untuk mengetahuinya, Profesor Krause-Kyora dan timnya mengambil sampel dari gigi dan tulang empat pemburu pengumpul untuk mengurutkan genom.

Mereka juga menyaring urutan genom untuk bakteri dan virus. Sementara tiga individu bebas dari penyakit, mereka menemukan jejak Y. pestis pada spesimen RV 2039, yang merupakan pria berusia sekitar 20 hingga 30 tahun.

Para peneliti merekonstruksi genom bakteri dan membandingkannya dengan 41 strain Y. pestis kuno dan modern. Mereka menemukan pria itu telah terinfeksi strain yang merupakan bagian dari garis keturunan yang pertama kali muncul sekitar 7.000 tahun yang lalu, menjadikannya strain Y. pestis tertua yang diketahui.

Kemungkinan berkembang hanya beberapa ratus tahun setelah memisahkan diri dari pendahulunya Yersinia pseudotuberculosi, yang menyebabkan penyakit yang mirip dengan demam berdarah.

Y. pestis kuno tidak mengandung gen yang memungkinkannya menyebar dari kutu ke manusia. Namun, pria dari 5.000 tahun lalu itu mungkin terinfeksi setelah digigit oleh hewan pengerat yang membawa bakteri tersebut. 

Genom pria itu juga mengandung tanda-tanda bahwa dia membawa serangga itu ke dalam aliran darahnya. Ini menunjukkan bahwa ia mungkin telah meninggal karena infeksi.

Profesor Krause-Kyora mengatakan sementara strain purba kemungkinan lebih ringan dan kurang menular daripada yang melanda Eropa pada 1300-an, itu tak berarti tidak berbahaya. Jumlah bakteri yang tinggi dalam aliran darah biasanya menunjukkan jenis sepsis.

"Jika Anda tidak memiliki pengobatan antibiotik, kemungkinan akan menyebabkan kematian,” 

Tetapi fakta bahwa tiga orang lainnya yang dikubur di dekat pria itu tidak menunjukkan tanda-tanda infeksi Y. pestis, menunjukkan bahwa penyakit itu kurang menular dibandingkan jenis berikutnya.

Sementara beberapa ahli percaya wabah memusnahkan populasi di Eropa Barat dan Asia pada akhir periode Neolitik sekitar 4.500 tahun yang lalu, temuan menunjukkan bahwa infeksi terjadi di kantong kecil yang terisolasi.

Krause-Kyora mengatakan bahwa perkembangan kota-kota besar setelah periode ini kemungkinan besar memberi Y. pestis sebuah langkah. Ia menyebut bisa jadi bakteri ini menjadi lebih ganas dan memiliki kemampuan untuk menyebar dan bertahan di populasi manusia.

Bastien Llamas, ahli biologi evolusioner di University of Adelaide, setuju bahwa tidak mungkin wabah Y. pestis membunuh populasi pemburu-pengumpul. Ia mengatakan diperlukan satu penemuan banyak kuburan massal di wilayah geografis yang sangat luas dalam periode waktu yang sempit untuk mencapai kesimpulan seperti itu.

Llamas juga menunjukkan bahwa penelitian tersebut mengungkapkan bagaimana Y. pestis berevolusi dan beradaptasi selama ribuan tahun untuk menjadi versi mematikan pada periode abad pertengahan. Ini seperti contoh buku teks tentang ko-evolusi antara patogen dan inangnya, dan fakta bahwa itu bisa memakan waktu lama.

"Mungkin ada periode adaptasi yang lama yang dibutuhkan Y. pestis untuk mencapai titik di mana ia akan menjadi sangat menular,” jelas Llamas.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement