Sabtu 21 Oct 2023 14:12 WIB

Muncul Danau Lumpur di Mars, Sinyal Kekacauan?

Para ilmuwan bisa memprediksi waktu Planet Mars menjadi tempat kehidupan.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Natalia Endah Hapsari
 Para ilmuwan planet ingin mencari tanda-tanda biologis di tempat yang mereka yakini dulunya adalah danau lumpur Mars./ilustrasi
Foto: cnsa
Para ilmuwan planet ingin mencari tanda-tanda biologis di tempat yang mereka yakini dulunya adalah danau lumpur Mars./ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Para ilmuwan planet ingin mencari tanda-tanda biologis di tempat yang mereka yakini dulunya adalah danau lumpur Mars. Setelah para ilmuwan dengan cermat mempelajari apa yang mereka yakini sebagai sisa-sisa danau lumpur khatulistiwa yang mengering di Mars, penelitian mereka terhadap Hydraotes Chaos menunjukkan adanya kumpulan air yang terkubur dan melonjak ke permukaan. 

Jika peneliti benar, dilansir Space.com, Sabtu (21/10/2023), maka permukaan datar ini bisa menjadi lokasi utama untuk misi masa depan mencari jejak kehidupan di Mars. 

Baca Juga

“Meskipun danau Mars dan gunung lumpur telah menjadi subjek penelitian sebelumnya, penelitian kami mewakili analisis komprehensif pertama yang secara khusus berfokus pada dugaan danau lumpur,” Alexis Rodriguez, ilmuwan senior di Planetary Science Institute di Arizona, mengatakan kepada Space.com

Secara umum, para ilmuwan memperkirakan air permukaan di Planet Merah membeku sekitar 3,7 miliar tahun yang lalu karena atmosfer menipis dan permukaannya mendingin. Namun di bawah tanah, air tanah mungkin masih tetap cair di ruangan yang luas. Selain itu, bentuk kehidupan mungkin tinggal di area tersebut dan meninggalkan jejak keberadaannya. 

Menurut studi tersebut, hanya sekitar 3,4 miliar tahun yang lalu sistem akuifer tersebut rusak di Hydraotes Chaos, memicu banjir besar yang membuang sedimen setinggi gunung ke permukaan. Misi jarak dekat di masa depan suatu hari nanti dapat memeriksa sedimen tersebut untuk mencari tanda-tanda biologis. 

Hydraotes Chaos adalah contoh geografi yang disebut medan yang kacau berupa tumpukan gunung yang menjorok, kawah yang pecah, dan lembah yang bergerigi. Rodriguez dan rekannya meneliti gambar Hydraotes Chaos yang diambil oleh Mars Reconnaissance Orbiter milik NASA untuk mencari petunjuk lebih lanjut.

Di tengah pusaran medan kekacauan terdapat lingkaran tenang berupa tanah yang relatif datar. Dataran ini dipenuhi kerucut dan kubah, dengan sedikit lumpur yang menggelegak dari bawah. Itu menunjukkan bahwa sedimen tidak datang melalui banjir bandang yang deras, melainkan naik dari bawah.

Berdasarkan simulasi, penulis memperkirakan bahwa Hydraotes Chaos melapisi reservoir air yang kaya akan biosignature yang terkubur—berpotensi dalam bentuk lapisan es tebal.

Pada akhirnya – kemungkinan karena panas internal Mars yang mencairkan es – air tersebut menggelembung ke permukaan dan menciptakan danau berlumpur. Saat air menghilang, ia akan meninggalkan semua tanda-tanda biologis yang muncul.

Anehnya, air tersebut mungkin masih tetap berada di bawah tanah bahkan setelah terjadinya banjir besar. Faktanya, hasil penelitian penulis menunjukkan bahwa sedimen di permukaan danau lumpur ini berasal dari sekitar 1,1 miliar tahun yang lalu. Perkiraan waktu itu jauh setelah sebagian besar air tanah di Mars seharusnya tergenang, dan tentu saja jauh setelah Mars dapat dihuni.

Dengan mengingat masa tersebut, Rodriguez dan rekannya berencana menganalisis apa yang ada di bawah permukaan danau. Hal itu, kata Rodriguez kepada Space.com, akan memungkinkan para ilmuwan menentukan kapan Mars bisa menjadi tempat kehidupan.

Para ilmuwan bahkan mungkin bisa melakukan penelitian di masa depan langsung ke lumpur purba. Pusat Penelitian Ames NASA sedang mengerjakan instrumen yang disebut Extractor for Chemical Analysis of Lipid Biomarkers in Regolith (EXCALIBR) yang akan menguji batuan luar bumi untuk mencari biomarker: khususnya lipid. 

Misi NASA di masa depan mungkin membawa EXCALIBR ke bulan atau Mars. “Hydraotes Chaos sedang dipertimbangkan sebagai calon lokasi pendaratan untuk [EXCALIBR],” kata Rodriguez kepada Space.com.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement