Senin 06 Feb 2023 20:31 WIB

Astronaut SpaceX Crew-6 Bersiap untuk Peluncuran ke Stasiun Luar Angkasa

Misi astronaut berikutnya adalah menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Natalia Endah Hapsari
 Misi astronaut berikutnya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) adalah penerbangan SpaceX Crew-6 berjumlah empat orang./ilustrasi
Foto: EPA-EFE/CJ GUNTHER
Misi astronaut berikutnya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) adalah penerbangan SpaceX Crew-6 berjumlah empat orang./ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA—Misi Artemis 1 membawa tiga manekin dan sejumlah penelitian ke orbit bulan dan kembali ke kapsul Orion. Artemis 2 akan mengirimkan empat awaknya mengelilingi bulan pada 2024. Siapa yang akan terbang kemungkinan besar akan diumumkan pada musim semi ini.

Misi astronaut berikutnya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) adalah penerbangan SpaceX Crew-6 berjumlah empat orang. Di antara tujuan lainnya adalah mereka  akan membantu Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) bersiap untuk perjalanan bulan berawak tersebut. 

Baca Juga

Dilansir dari Space, Senin (6/2/2023), Crew-6, yang dijadwalkan diluncurkan di atas roket Falcon 9 tidak lebih awal dari 26 Februari, akan melakukan penelitian yang dirancang untuk memajukan kehidupan jangka panjang di masa depan di luar Bumi, kata beberapa anggota awaknya kepada Space.com.

“Stasiun luar angkasa adalah tempat pembuktian bagi Artemis,” kata pilot Crew-6 Warren “Woody” Hoburg, astronaut NASA pemula, kepada Space.com dalam wawancara zoom kelompok kecil dari Johnson Space Center NASA di Houston.

 

ISS, katanya, telah menyelenggarakan tes semua jenis teknologi sejak astronaut tinggal lama di sana mulai 22 tahun yang lalu. Mendaur ulang urin menjadi air adalah contoh terkenal yang dikutipnya. Tetapi Ekspedisi 69 stasiun, yang akan dimulai tepat setelah kedatangan Crew-6, akan memiliki beberapa eksperimen yang berkaitan langsung dengan penelitian bulan.

Investigasi terkait bulan meliputi mikroskop yang dapat bekerja di permukaan bulan, studi tentang mikroba stasiun luar angkasa yang dapat membantu astronaut tetap sehat di bulan, dan komunikasi berkecepatan tinggi eksperimental sistem, menurut dokumentasi NASA.

Hoburg juga mengatakan ISS memungkinkan kru untuk menguji hobi yang membantu mereka tetap gembira dan sehat secara mental selama mereka jauh dari Bumi—prioritas besar untuk perencanaan misi jangka panjang. Dia berencana untuk bermain catur selama misi yang akan datang, meskipun bagaimana melakukannya dalam gaya berat mikro akan berhasil.

“Saya tidak jago (main catur), tapi saya sangat menikmati permainan, dan ketika saya memiliki waktu istirahat dan hanya perlu fokus pada hal lain, saya sering membuka ponsel dan bermain catur,” kata Hoburg. 

Setelah logistik selesai, mungkin melalui permainan komputer, dia merencanakan kompetisi persahabatan dengan teman dan keluarga di Bumi serta berharap meningkatkan permainannya saat berada di luar angkasa.

Komandan Crew-6 Stephen Bowen, yang menerbangkan tiga misi pesawat ulang-alik antara 2008 dan 2011 sebelum bergabung dengan Crew-6, mengatakan kepada Space bahwa dia tidak yakin apakah dia dapat meyakinkan keluarganya untuk mengizinkannya melakukan penerbanga kelima pada misi program Artemis di masa depan. Namun astronaut NASA itu akan berdiskusi tentang kemungkinan itu setelah pulang akhir tahun ini.

Pengalaman masa lalu Bowen sebagai penyelam akan sangat membantu dalam misi jangka panjang di orbit Bumi atau di bulan, meskipun dia mengatakan ada perbedaan utama untuk melayani di bawah air.

“Saya akan memiliki lebih banyak komunikasi, jelas, daripada yang pernah saya lakukan di kapal selam, yang akan menyenangkan. Tapi saya pikir akan salah untuk mencoba menjalankan rumah tangga dari luar angkasa, jadi saya bahkan tidak akan mencoba dan melakukan itu,” ujar Bowen.

Astronaut Crew-6 lainnya adalah rookie spaceflyer Rusia Andrey Fedyaev. Negaranya bukan peserta penandatanganan Artemis Accords dan sedang merencanakan jalannya sendiri dalam eksplorasi ruang angkasa. Rusia sedang merencanakan stasiun ruang angkasa independen baru setelah invasi ke Ukraina hampir setahun lalu dan bermitra dalam rencana pangkalan bulan dengan China.

Namun, sains terus berlanjut di ISS sisi Rusia dan mungkin bermanfaat bagi semua awak jangka panjang di mana pun tujuan mereka. Berbicara melalui seorang penerjemah, Fedyaev mengatakan eksperimen ISS Rusia yang sedang berlangsung termasuk peleburan dan pertumbuhan kristal, yang dapat memajukan manufaktur in-situ di bulan atau lebih.

Modul ISS Nauka tiba untuk memperluas sains Rusia pada tahun 2021, menciptakan masalah singkat dalam pengoperasian stasiun setelah kedatangan baru tersebut memiringkan stasiun melalui penembakan pendorong yang tidak direncanakan. Semua pulih dengan cepat, bagaimanapun, memungkinkan Rusia untuk memprioritaskan mempersiapkannya untuk operasi. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement