Kamis 26 Jan 2023 21:29 WIB

Roket SpaceX Falcon 9 Luncurkan Muatan Terberatnya ke Orbit Rendah Bumi

Falcon 9 meluncurkan satelit berseri internet Starlink beru.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Nora Azizah
Roket SpaceX Falcon 9.
Foto: AP/John Raoux
Roket SpaceX Falcon 9.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Roket SpaceX Falcon 9 mengangkat muatan terberatnya ke orbit rendah Bumi pada Kamis (26/1/2023) pagi. Falcon 9 meluncurkan satelit berseri internet Starlink baru.

Pendorong tahap pertama Falcon 9 yang mendorong misi selama naik melalui atmosfer Bumi telah digunakan delapan kali sebelumnya, termasuk dalam dua misi berawak ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (Crew 3 dan Crew 4, yang diluncurkan masing-masing pada November 2021 dan April 2022).

Baca Juga

56 satelit Starlink, dengan berat gabungan 17,4 metrik ton (19,4 ton), menurut komentator SpaceX, dilindungi oleh fairing yang digunakan kembali lima kali selama pendakian. Dilansir dari Asap Aviation Procurement, Kamis (26/1/2023), fairing pesawat adalah struktur yang berfungsi untuk menghasilkan garis halus dan mengurangi hambatan pada permukaan pesawat.

Roket lepas landas dengan lancar dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida setelah penundaan 10 menit pada pukul 04.32 EST (pukul 09.22 GMT).

 

Tahap pertama terpisah sekitar dua menit dan 30 detik setelah lepas landas dan memulai penurunan terkendali kembali ke Bumi. Tahap pertama veteran mendarat tanpa kesalahan sekitar delapan menit dan 40 detik setelah lepas landas ketika mendarat di kapal drone SpaceX ‘Just Read the Instructions’ di lepas pantai Florida.

Dua bagian fairing, satu di penerbangan kelima dan yang lainnya di penerbangan keenam, turun dari kerucut hidung tingkat atas tak lama setelah pemisahan tahap pertama dan jatuh ke Samudra Atlantik. SpaceX mengatakan dalam webstream itu dimaksudkan untuk memulihkan fairing untuk digunakan kembali lebih lanjut.

Dilansir dari Space, Kamis (26/1/2023), sekitar 55 menit setelah lepas landas, SpaceX mengonfirmasi di Twitter bahwa satelit berhasil diluncurkan ke orbit. Peluncuran ini akan menambah lebih banyak satelit ke konstelasi Starlink raksasa SpaceX, yang menyediakan layanan internet untuk pelanggan di seluruh dunia.

Starlink sudah terdiri dari lebih dari 3.400 satelit operasional, dan jumlah yang menakjubkan itu akan terus bertambah jauh di masa depan. Perusahaan Elon Musk ini sudah memiliki izin untuk menerbangkan 12.000 pesawat ruang angkasa Starlink, dan telah mengajukan persetujuan untuk menyebarkan hampir 30.000 satelit lagi.

Peluncuran Kamis (26/1/2023) ini sudah menjadi yang keenam pada tahun 2023 untuk SpaceX dan yang ke-205 perusahaan secara keseluruhan. Jika perusahaan mempertahankan irama ini-jika besar, mengingat ini masih Januari- itu akan memecahkan rekor 61 dari peluncuran satu tahun, yang ditetapkan pada tahun 2022.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement