Senin 06 Feb 2023 15:46 WIB

ChatGPT Ternyata Kesulitan Mengerjakan Soal Matematika, Ini Buktinya

ChatGPT bisa mengerjakan matematika sederhana, tapi tidak yang sulit.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani / Red: Natalia Endah Hapsari
ChatGPT harus berjuang dengan perhitungan matematis. Ia bisa menyelesaikan soal matematika yang mudah, tapi tidak memahami matematika yang mendalam.
Foto: frontdreams.com
ChatGPT harus berjuang dengan perhitungan matematis. Ia bisa menyelesaikan soal matematika yang mudah, tapi tidak memahami matematika yang mendalam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA—ChatGPT menulis sebaik penulis manusia mana pun. Ia dapat membentuk tulisannya sesuai dengan masukan Anda dan bahkan menyalin gaya penulisan dari penulis terkenal di dunia.

Namun, dilansir dari India Today, Senin (6/2/2023), ada satu area di mana ChatGPT mengalami kesulitan. Area itu adalah tugas matematika.

Baca Juga

Para peneliti telah menemukan bahwa ChatGPT berjuang dengan perhitungan matematis. Ia bisa menyelesaikan soal matematika yang mudah, tetapi tidak memahami matematika  secara mendalam.

Sesuai dengan Wall Street Journal, Paul von Hippel, seorang profesor di University of Texas, yang mengajar Ilmu Data dan Statistik telah menulis artikel mendetail tentang pertemuan ChatGPT dengan Matematika. “Dapatkah ChatGPT memberikan umpan balik dan menjawab pertanyaan tentang matematika dengan cara yang lebih mudah?'' Jawabannya, untuk saat ini, tidak.

Meskipun ChatGPT dapat berbicara tentang matematika yang tingkat kesukaran rendah, aplikasi ini sering menimbulkan kesalahpahaman matematis, sering menimbulkan kesalahpahaman sendiri, dan terkadang membuat kesalahan matematis yang tidak dapat dijelaskan yang tidak akan dibuat oleh spreadsheet dasar atau kalkulator tangan,” tulis Hippel di blognya.

Hippel merinci di blog bahwa dia meminta ChatGPT untuk menjelaskan teorema Pythagoras. Chatbot menjelaskan menggunakan contoh dan teori, tetapi diketahui bahwa chatbot tidak memiliki pemahaman yang lengkap tentang teori matematika.

“Keluaran ChatGPT tidak optimal secara pedagogis, tetapi juga tidak buruk, dan saya tidak dapat mengatakan bahwa setiap guru geometri manusia akan menjelaskan hal-hal dengan lebih baik,” tulis profesor itu.

Hippel merinci di blog bahwa dia meminta ChatGPT untuk menjelaskan teorema Pythagoras. Chatbot menjelaskan menggunakan contoh dan teori, tetapi diketahui bahwa chatbot tidak memiliki pemahaman yang lengkap tentang teori matematika.

“Keluaran ChatGPT tidak optimal secara pedagogis, tetapi juga tidak buruk, dan saya tidak dapat mengatakan bahwa setiap guru geometri manusia akan menjelaskan hal-hal dengan lebih baik,” tulis profesor itu.

Dia lebih lanjut menyatakan bahwa ChatGPT tidak mendapatkan geometri dasar. “Itu bertindak seperti seorang ahli, dan kadang-kadang dapat memberikan peniruan yang meyakinkan. Tapi sering kali itu semacam artis sarjana sains, memadukan kebenaran, kesalahan, dan rekayasa dengan cara yang terdengar meyakinkan kecuali Anda memiliki keahlian sendiri,” kata Hippel.

Jadi, meskipun siswa dan guru sangat bergantung pada ChatGPT untuk solusi yang kompleks, mereka juga harus berhati-hati. Chatbot kecerdasan buatan (AI) memiliki banyak informasi tetapi tidak selalu benar, dan guru perlu memeriksa semuanya sebelum menggunakannya untuk mengajar siswa.

Beberapa ahli mengatakan bahwa ChatGPT terkadang membuat kesalahan atau bahkan kebohongan. Pembuat ChatGPT telah memperingatkan bahwa terkadang dapat memberikan informasi yang salah,

Ini bisa menjadi masalah sementara yang akan diperbaiki di masa mendatang, atau bisa juga menjadi masalah jangka panjang. Orang-orang di OpenAI sangat terampil, tetapi fakta bahwa mereka merilis ChatGPT dengan masalah ini berarti mungkin tidak mudah untuk memperbaikinya.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement