Ahad 22 Jan 2023 18:00 WIB

Para Ilmuwan Menemukan Meteorit Seberat 7,7 Kilogram di Antartika

Dari 45 ribu meteroit yang ditemukan hanya 100 yang beratnya mencapai 7,6 kg

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Gita Amanda
Meteorit. Ilustrasi.Sebuah tim ilmuwan telah bertahan dalam kondisi gurun es Antartika yang tidak
Meteorit. Ilustrasi.Sebuah tim ilmuwan telah bertahan dalam kondisi gurun es Antartika yang tidak "ramah" untuk memulihkan lima meteorit baru, termasuk batu luar angkasa monster seberat hampir 17 pon atau sekitar 7,7 kg.

REPUBLIKA.CO.ID, ANTARTIKA -- Sebuah tim ilmuwan telah bertahan dalam kondisi gurun es Antartika yang tidak "ramah" untuk memulihkan lima meteorit baru, termasuk batu luar angkasa monster seberat hampir 17 pon atau sekitar 7,7 kg. Tim ilmuwan tersebut termasuk Field Museum dan peneliti University of Chicago Maria Valdes.

Dilansir dari Space, Ahad (22/1/2023), tim ilmuwan memperkirakan dari 45 ribu meteorit yang ditemukan hingga saat ini dari gurun es Antartika, hanya 100 meteorit yang beratnya 16,7 pon atau sekitar 7,6 kg. “Ukuran tidak selalu penting dalam hal meteorit, dan bahkan mikrometeorit kecil pun bisa sangat berharga secara ilmiah, tetapi tentu saja, menemukan meteorit besar seperti ini jarang terjadi dan sangat menarik,” kata Valdes dalam sebuah pernyataan.

Tim yang dipimpin oleh Vinciane Debaille, seorang ilmuwan planet di Universite Libre de Bruxelles (FNRS-ULB) di Belgia, adalah yang pertama menjelajahi situs meteor potensial baru yang telah dipetakan menggunakan citra satelit.

“Berpetualang menjelajahi daerah yang tidak diketahui memang mengasyikkan, tetapi kami juga harus menghadapi fakta bahwa realita di lapangan jauh lebih sulit daripada keindahan gambar satelit,” kata Debaille dalam pernyataannya.

Tim merencanakan perjalanan mereka untuk musim panas Antartika, pada akhir Desember, tetapi suhu di wilayah tersebut masih berkisar sekitar 14 derajat Fahrenheit (-10 derajat Celcius). Valdes mengatakan di beberapa titik selama misi, Antartika sebenarnya lebih hangat daripada Chicago.

Tetapi cuaca terasa lebih ekstrem bagi tim karena hari-hari yang dihabiskan dengan mengendarai mobil salju dan berjalan kaki melintasi padang es dan menghabiskan malam dengan tidur di tenda.

Dengan kondisi yang sangat dingin bahkan di tengah musim panas, Antartika mungkin tampak seperti tempat yang tidak mungkin dikunjungi siapa pun. Namun, bagi pemburu meteorit seperti tim ini, pemandangan dingin ini menawarkan peluang unik. Alasannya karena Antartika adalah salah satu tempat terbaik di dunia untuk berburu meteorit.

Antartika adalah gurun dengan iklim kering, yang mengurangi jumlah pelapukan yang dialami oleh meteorit. Selain itu, di lanskap bersalju putih, rona hitam bebatuan luar angkasa ini menonjol saat berada di permukaan wilayah tersebut.

Kondisi di Antartika bahkan mendukung penemuan meteorit yang mungkin tenggelam di bawah salju dan es. Ini karena mengaduk gletser yang bergerak melawan batu dapat mengekspos kembali meteorit di dekat permukaan.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement