Rabu 31 Aug 2022 13:46 WIB

NASA Tunda Misi Artemis I Hingga 3 September

NASA menunda peluncuran Artemis I karena masalah mesin.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Friska Yolandha
Roket bulan NASA berdiri di Pad 39B setelah kemarin menggosok misi Artemis 1 untuk mengorbit Bulan di Kennedy Space Center, Selasa, 30 Agustus 2022, di Cape Canaveral, Fla. Kesempatan peluncuran berikutnya dijadwalkan pada hari Jumat.
Foto: AP Photo/John Raoux
Roket bulan NASA berdiri di Pad 39B setelah kemarin menggosok misi Artemis 1 untuk mengorbit Bulan di Kennedy Space Center, Selasa, 30 Agustus 2022, di Cape Canaveral, Fla. Kesempatan peluncuran berikutnya dijadwalkan pada hari Jumat.

REPUBLIKA.CO.ID, CAPE CANAVERAL -- NASA membatalkan peluncuran roket pada penerbangan debutnya dengan tiga boneka uji pada Senin (29/8/2022) setelah serangkaian masalah di menit-menit terakhir yang berpuncak pada masalah yang tidak dapat dijelaskan terkait dengan mesin. NASA menunda peluncuran berikutnya pada 3 September 2022. 

Misi tersebut akan menjadi penerbangan pertama dalam proyek Artemis NASA, sebuah misi untuk mengembalikan astronot ke bulan untuk pertama kalinya sejak program Apollo berakhir 50 tahun lalu.

Baca Juga

Saat menit-menit berharga berlalu Senin pagi, NASA berulang kali berhenti dan memulai pengisian bahan bakar roket Space Launch System karena kebocoran hidrogen yang sangat eksplosif, yang akhirnya berhasil mengurangi rembesan. Kebocoran terjadi di tempat yang sama yang melihat rembesan selama gladi bersih di musim semi.

Pengisian bahan bakar sudah terlambat hampir satu jam karena badai petir di Kennedy Space Center Florida. Kemudian, NASA mengalami masalah baru ketika tidak dapat mendinginkan salah satu dari empat mesin utama roket dengan benar, kata para pejabat. Insinyur berjuang untuk menentukan sumber masalah dengan baik setelah penundaan peluncuran diumumkan.

Manajer misi Mike Sarafin mengatakan, kesalahan tampaknya tidak terjadi pada mesin itu sendiri, tetapi pada pipa ledeng yang mengarah ke sana.

Masalah rumit, ketika para insinyur mencoba memecahkan masalah itu di landasan peluncuran, kebocoran hidrogen lain berkembang, yang ini melibatkan katup ventilasi yang lebih tinggi di roket, kata Sarafin.

"Ini adalah mesin yang sangat rumit, sistem yang sangat rumit, dan semua hal itu harus bekerja, dan Anda tidak ingin menyalakan lilin sampai siap digunakan," kata Administrator NASA Bill Nelson.

Mengacu pada penundaan peluncuran, dia berkata: "Ini hanya bagian dari bisnis luar angkasa dan itu bagian dari, khususnya, uji terbang."

Roket itu diatur untuk lepas landas dalam penerbangan untuk mendorong kapsul kru ke orbit di sekitar bulan. Misi enam minggu itu dijadwalkan berakhir dengan kembalinya kapsul ke Bumi dalam pendaratan di Pasifik pada bulan Oktober.

Pesawat ruang angkasa 322 kaki (98 meter) adalah roket paling kuat yang pernah dibangun oleh NASA, bahkan mengalahkan Saturn V yang membawa astronot Apollo ke bulan.

Boneka di dalam kapsul Orion dilengkapi dengan sensor untuk mengukur getaran, radiasi kosmik, dan kondisi lain selama penerbangan penggeledahan. Ini dimaksudkan untuk menguji tekanan pesawat ruang angkasa dan mendorongnya hingga batasnya dengan cara yang tidak akan pernah dilakukan jika manusia berada di dalamnya.

Ditanya tentang kemungkinan upaya peluncuran lain pada hari Jumat, Sarafin berkata, “Kami benar-benar membutuhkan waktu untuk melihat semua informasi, semua data. Kami akan memainkan semua sembilan babak di sini.”

Meskipun tidak ada orang di dalamnya, ribuan orang memadati pantai untuk melihat roket itu melambung. Wakil Presiden Kamala Harris dan astronot Apollo 10 Tom Stafford termasuk di antara para VIP yang tiba.

Dengan asumsi penerbangan penggeledahan berjalan dengan baik, para astronot akan naik untuk misi Artemis kedua dan terbang mengelilingi bulan dan kembali segera setelah tahun 2024. Pendaratan bulan dua orang dapat menyusul pada akhir tahun 2025.

Masalah yang terlihat pada hari Senin mengingatkan pada era pesawat ulang-alik NASA, ketika kebocoran bahan bakar hidrogen mengganggu hitungan mundur dan menunda serangkaian peluncuran pada tahun 1990.

sumber : AP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement