Ahad 27 Mar 2022 11:22 WIB

Pertama Kali, Lapisan Es Seukuran Kota New York Runtuh di Antartika Timur

Lapisan es di kawasan itu runtuh untuk pertama kalinya dalam sejarah manusia.

Rep: mgrol136/ Red: Dwi Murdaningsih
Gambar satelit menunjukkan lapisan es runtuh di Antartika Timur pada 8 Maret 2022.
Foto: nasa
Gambar satelit menunjukkan lapisan es runtuh di Antartika Timur pada 8 Maret 2022.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Lapisan es seukuran Kota New York telah runtuh di Antartika Timur. Foto-foto satelit menangkap keruntuhan yang menunjukkan bahwa wilayah tersebut telah berkurang selama beberapa tahun terakhir. 

Lapisan es di kawasan itu runtuh untuk pertama kalinya dalam sejarah manusia. Dilansir dari The Associated Press, Catherine Walker dari Woods Hole Oceanographic Institute mengatakan bahwa lapisan tersebut  yang membentang sekitar 460 mil persegi dan berada di gletser Conger dan Glenzer, runtuh antara 14 dan 16 Maret.

Baca Juga

Pada 8 Maret, Pusat Es Nasional Amerika Serikat (USNIC) memverifikasi bahwa gunung es C-37 telah lahir dari sisa-sisa Lapisan Es Glenzer. Dalam sebuah pernyataan pers pada 17 Maret bahwa gunung es yang dikenal sebagai C-38 telah pecah dari rak dan telah membelah menjadi dua gunung es baru.

Sebelum hilangnya es dipercepat pada tahun 2020, para ahli telah mengamati lapisan es yang terus berkurang sejak tahun 1970-an. Khususnya, proses keruntuhan dimulai minggu lalu, pada awal musim panas yang luar biasa. 

 

Suhu di beberapa bagian Antartika melonjak lebih dari 70 derajat lebih hangat dari rata-rata, sementara suhu di Kutub Utara melonjak lebih dari 50 derajat.

Penyebabnya kemungkinan besar adalah sungai atmosfer dan Stasiun Casey Australia, stasiun terdekat dengan lapisan es dengan suhu mencapai 42 derajat, yang kira-kira 18 derajat lebih hangat dari rata-rata.

The Washington Post adalah yang pertama melaporkan pemanasan di Antartika. Menurut Penganalisis Iklim Universitas Maine, berdasarkan model cuaca Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS, benua Antartika sekitar 8,6 derajat lebih hangat daripada suhu dasar antara 1979 dan 2000.

Kutub Utara 6 derajat lebih hangat dari biasanya dari 1979 hingga 2000. Sebagai perbandingan, suhu rata-rata dunia hanya 1,1 derajat lebih tinggi. 

Benua selatan belum banyak menghangat dan Pusat Data Salju dan Es Nasional di Colorado mengumumkan bahwa es laut musim panas telah mencapai titik terendah baru, turun menjadi 741.000 mil persegi pada akhir Februari. Kutub Utara memanas dua hingga tiga kali lebih cepat daripada bagian dunia lainnya, membuatnya sangat sensitif terhadap perubahan iklim.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement