Senin 21 Mar 2022 14:51 WIB

Mengapa tidak Ada Beruang Kutub Hidup di Antartika?

Beruang kutub hanya hidup di Arktik.

Rep: mgrol136/ Red: Dwi Murdaningsih
Beruang Kutub Alaska
Foto: USGS
Beruang Kutub Alaska

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Benua Arktik dan Antartika memiliki persamaan dan perbedaan. Keduanya sama-sama terletak di ujung Bumi. Nah, salah satu perpedaan yang cukup terlihat adalah keduanya merupakan rumah bagi makhluk yang sangat berbeda. 

Meskipun kedua kutub adalah rumah bagi berbagai spesies anjing laut dan paus, tetapi hanya  Kutub Utara yang menjadi rumah bagi beruang terbesar di Bumi, yaitu beruang kutub.

Baca Juga

Di sekitar Lingkaran Arktik, beruang kutub (Ursus maritimus) dan anak-anaknya dapat dilihat di Alaska, Kanada, Greenland (bagian dari Denmark), Norwegia, Rusia, dan, pada kesempatan langka, Islandia. Bulu beruang kutub dirancang untuk menahan suhu serendah minus 22 derajat Fahrenheit (minus 30 derajat Celcius). Mereka menghabiskan sebagian besar hidupnya di atas es, memakan anjing laut kaya lemak yang membuat mereka tetap bertenaga di antara waktu makan.

Es laut, suhu dingin, dan anjing laut semuanya dapat ditemukan di Antartika. Jadi, mengapa tidak ada beruang kutub di benua paling selatan di dunia ini? Jawabannya berkaitan dengan evolusi dan sejarah geologis Bumi.

"Beruang pada dasarnya merupakan fenomena di belahan bumi utara," menurut Andrew Derocher, seorang profesor ilmu biologi di Universitas Alberta di Kanada yang telah menghabiskan hampir 40 tahun untuk mempelajari beruang kutub, dilansir dari Live Science

Beruang hanya ditemukan di belahan bumi utara, dengan pengecualian beruang Andes (Tremarctos ornatus) dari Amerika Selatan. Tidak ada alasan khusus untuk ini. Sederhananya, beberapa spesies berevolusi di lokasi tertentu sementara yang lain tidak.

"Biogeografi penuh dengan keanehan." 

"Beberapa spesies berhasil mencapai lokasi baru, sementara yang lain tidak." kata Derocher.

Tidak pernah ada waktu dalam sejarah evolusi beruang kutub ketika kutub Utara dan Selatan disatukan oleh es. Beruang kutub dikenal sebagai karnivora darat terbesar di dunia, meskipun mereka sama sekali bukan hewan darat.

Beruang putih besar menghabiskan hampir seluruh hidup mereka di es laut dan hanya sesekali datang ke pantai untuk berkembang biak. Beruang kutub adalah spesies yang relatif baru dalam hal evolusi. Mereka diturunkan dari nenek moyang beruang coklat (Ursus arctos) antara 5 juta dan 500.000 tahun yang lalu, kata Derocher. 

Namun, karena benua berada di tempat yang sama 5 juta tahun yang lalu seperti sekarang, beruang kutub tidak pernah memiliki kesempatan untuk berpindah dari kutub ke kutub. Ujung selatan Amerika Selatan, yang meliputi Chili dan Argentina, adalah daratan terdekat dengan Antartika. Jika berpindah, beruang kutub harus menempuh Jalur Drake yang berbahaya untuk mencapai Antartika. Saat air dingin dari selatan bertemu dengan air hangat dari utara, daerah ini terkenal dengan badai dahsyat dan laut yang ganas.

Tapi, jika beruang kutub diberi kesempatan, apakah mereka bisa bertahan di Kutub Selatan? Bagi Derocher, jawabannya sederhana: "Mereka akan bersenang-senang di Antartika."

Beruang kutub memakan anjing laut dan sesekali burung atau telur di Kutub Utara. Dengan enam spesies anjing laut dan lima spesies penguin, Antartika kaya akan ketiganya. 

Lebih jauh lagi, tidak satu pun dari makhluk-makhluk itu yang berevolusi untuk takut pada predator darat yang masif. Beruang kutub akan menganggap medan Antartika sebagai hamparan bebas untuk semua, itulah sebabnya mengapa tidak ada yang boleh membawa beruang kutub ke sana. Nafsu makan mereka yang tak terpuaskan, ditambah dengan kurangnya kesadaran fauna lokal akan pemangsa terestrial besar-besaran, kemungkinan akan mengakibatkan keruntuhan ekologis. Mungkin akan lebih baik jika beruang putih besar tetap berada di utara.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement