Kamis 30 Dec 2021 12:10 WIB

Museum Inggris Identifikasi 525 Spesies Baru pada 2021

Lebih dari setengah spesies baru yang diidentifikasi tahun ini adalah copepoda.

Rep: Dwina agustin/ Red: Friska Yolandha
Petugas menggunakan kaca pembesar melihat tanaman anggrek (Taeniophyllum THRJ) terkecil di dunia di Taman Hutan Raya (Tahura) Ir H Djuanda, Ciburial, Kabupaten Bandung, Ahad (21/3). Ilmuwan di Natural History Museum tahun ini berhasil mengidentifikasi 552 spesies baru.
Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Petugas menggunakan kaca pembesar melihat tanaman anggrek (Taeniophyllum THRJ) terkecil di dunia di Taman Hutan Raya (Tahura) Ir H Djuanda, Ciburial, Kabupaten Bandung, Ahad (21/3). Ilmuwan di Natural History Museum tahun ini berhasil mengidentifikasi 552 spesies baru.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON --  Ilmuwan di Natural History Museum tahun ini berhasil mengidentifikasi 552 spesies baru. Sebanyak Enam dinosaurus baru, seekor kumbang India yang dinamai Larry si kucing, dan lusinan krustasea yang penting bagi siklus karbon planet menjadi salah satunya.

Sepanjang 2021, para peneliti menggambarkan spesies yang sebelumnya tidak dikenal di seluruh pohon kehidupan. Identifikasi ini dari sepasang dinosaurus karnivora raksasa yang dikenal sebagai spinosaurs hingga lima ular baru yang termasuk Joseph, yang diidentifikasi dengan bantuan lukisan berusia 185 tahun.

Baca Juga

Dengan terbatasnya perjalanan internasional ke lokasi lapangan, para ilmuwan di museum yang berbasis di London berkonsentrasi untuk mendeskripsikan koleksi dan spesies yang menjelajahi Bumi jutaan tahun yang lalu. "Ini merupakan tahun yang fantastis untuk deskripsi dinosaurus baru, terutama dari Inggris," kata peneliti senior paleobiologi di Natural History Museum, Dr Susannah Maidment.

"Meskipun kami telah mengetahui tentang warisan dinosaurus Inggris selama lebih dari 150 tahun, penerapan teknik baru dan data baru dari seluruh dunia membantu kami mengungkap keragaman tersembunyi dinosaurus Inggris," katanya dikutip dari The Guardian.

Lebih dari setengah spesies baru yang diidentifikasi di museum tahun ini adalah copepoda, makhluk kecil mirip udang yang ditemukan di air asin dan air tawar. Mereka membentuk sebagian besar zooplankton tempat krill, ikan, dan invertebrata lainnya memberi makan. Spesies ini memainkan peran penting dalam ekologi planet dan siklus karbon.

Copepoda adalah salah satu penyerap karbon terbesar di lautan. Para ilmuwan menggambarkan 291 spesies tahun ini, banyak dari koleksi yang dibuat selama enam dekade oleh peneliti Prancis Claude dan Francoise Monniot.

"Copepoda tidak hanya hidup bebas tetapi banyak yang parasit, dan mereka dapat ditemukan hidup di hampir setiap kelompok hewan besar lainnya,” kata peneliti di departemen ilmu kehidupan museum, Prof Geoff Boxshall. Dia mengidentifikasi krustasea dengan rekan dari Korea Selatan, Il-Hoi Kim.

"Koleksi Monniot yang besar tersedia untuk Il-Hoi Kim dan saya sendiri, dan karena kami berdua baru saja pensiun, secara teoritis kami punya waktu untuk akhirnya melewatinya. Namun, koleksinya sangat besar sehingga agak menakutkan tetapi kemudian Covid-19 terjadi dan menyelesaikan serangkaian makalah menjadi proyek kuncian saya," katanya.

Spesies lain yang baru diidentifikasi termasuk 52 tawon, 13 ngengat, tujuh kepiting, enam lalat, dan lima amphipod. Kumbang sangat menonjol, seperti yang mereka lakukan pada 2020, dengan 90 spesies baru dijelaskan.

Spesies kumbang baru ini termasuk sepasang kumbang logam ungu dan hijau dari India, kumbang monokromatik dengan sepasang rahang besar dari Filipina. Kemudian ada kumbang pencinta rawa yang dinamai untuk menghormati Larry si kucing, penghuni Downing Street.

Seekor jangkrik semak baru dari Asia Tenggara yang dikenal karena nyanyiannya sebelum hewan itu pernah terlihat akhirnya ditetapkan sebagai spesies yang ditemukan di Singapura. Spesies yang dikenal sebagai Mecopoda simonodoi ini spesimen yang sebenarnya telah berada di museum sejak 1984.

Selain hewan, terdapat lima spesies tanaman baru dari Afrika timur telah diidentifikasi. Jewelweeds atau touch-me-nots yang biasanya menghasilkan bunga merah muda atau putih yang lembut. Kemudian ada delapan spesies ganggang baru, enam cacing parasit dan tiga diatom atau ganggang bersel tunggal yang berhasil diidentifikasi.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement