Senin 03 May 2021 00:05 WIB

4 Astronot Kembali ke Bumi dari Stasiun Luar Angkasa

SpaceX dengan aman mengembalikan empat astronotnya ke bumi.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Nora Azizah
SpaceX dengan aman mengembalikan empat astronotnya ke bumi.
Foto: AP/NASA
SpaceX dengan aman mengembalikan empat astronotnya ke bumi.

REPUBLIKA.CO.ID, CAPE CANAVERAL -- SpaceX dengan aman mengembalikan empat astronot dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada Ahad (2/5). Dragon Capsule diterjunkan ke Teluk Meksiko di lepas pantai Panama City, Florida sebelum pukul 03.00 pagi waktu setempat.

Ini mengakhir penerbangan astronot kedua untuk perusahaan Elon Musk. Hal tersebut adalah perjalanan pulang kilat, yang berlangsung hanya 6,5 jam.

Baca Juga

Dilansir dari Japan Today, Ahad (2/5), para astronot, tiga orang Amerika dan satu orang Jepang, terbang kembali dalam kapsul yang sama-bernama Resilience- tempat mereka diluncurkan dari Pusat Antariksa Kennedy NASA pada November.

“Kami menyambut Anda kembali ke planet Bumi dan terima kasih telah menerbangkan SpaceX,” Mission Control Space X menyiarkan melalui radio beberapa saat setelah percikan. “Bagi Anda yang terdaftar dalam program frequent flyer kami, Anda telah memperoleh 68 juta dalam perjalanan ini.”

“Kami akan menempuh jarak sejauh itu,” kata komandan pesawat ruang angkasa Mike Hopkins. 

“Apakah mereka bisa dipindahkan?” SpaceX menjawab bahwa para astronot harus memeriksa dengan departemen pemasaran perusahaan.

Dalam waktu setengah jam setelah percikan, kapsul yang hangus itu-menyerupai marshmallow panggang raksasa- telah diangkat ke kapal pemulihan. Hopkins adalah yang pertama keluar, melakukan sedikit tarian saat dia muncul di bawah lampu sorot yang intens.

“Sungguh menakjubkan apa yang bisa dicapai ketika orang berkumpul,” katanya kepada pengontrol penerbangan SpaceX di kantor pusat perusahaan di Hawthorne, California.

“Sejujurnya , Anda semua sedang mengubah dunia. Senang rasanya bisa kembali,” ujarnya lagi.

Misi 167 hari adalah yang terlama untuk peluncuran kapsul kru dari Amerika Serikat (AS). Rekor sebelumnya 84 hari ditetapkan oleh astronot stasiun Skylab terakhir NASA pada 1974.

Pembongkaran Sabtu malam (1/5) meninggalkan tujuh orang di stasiun luar angkasa, empat di antaranya tiba sepekan yang lalu melalui SpaceX. “Earthbound!” Astronot NASA Victor Glover, pilot kapsul tersebut, mentweet setelah meninggalkan stasiun. 

Hopkins dan Glover-bersama dengan Shannon Walker dari NASA dan Soichi Noguchi dari Jepang-seharusnya telah kembali ke Bumi, Rabu (28/4) lalu, tetapi angin lepas pantai yang tinggi memaksa SpaceX untuk melewatkan sepasang upaya pendaratan di siang hari. Manajer beralih ke percikan langka dalam kegelapan, untuk memanfaatkan cuaca yang tenang.

SpaceX telah berlatih untuk pulang di malam hari, untuk berjaga-jaga, dan bahkan menemukan kapsul kargo stasiun terbarunya dari Teluk Meksiko dalam kegelapan. Kamera inframerah melacak kapsul saat masuk kembali ke atmosfer. Itu menyerupai bintang terang yang melesat di langit malam.

Keempat parasut utama dapat terlihat menyebar tepat sebelum percikan, yang juga terlihat dalam inframerah. Meskipun masih dini hari, penjaga pantai keluarga dengan kekuatan penuh untuk memberlakukan zona jaga sepanjang 11 mil (18 kilometer) di sekitar Dragon Capsule yang terombang-ambing. Setelah selesai dengan pemeriksaan kesehatan di kapal, para astronot berencana untuk naik helikopter untuk penerbangan singkat ke pantai, kemudian naik pesawat langsung ke Houston untuk reuni dengan keluarga mereka.

Kapsul mereka, Resilience, akan kembali ke Cape Canaveral untuk perbaikan untuk misi kru pribadi pertama SpaceX pada September. Mekanisme docking stasiun luar angkasa akan dilepas dan jendela kubah baru dipasang pada tempatnya.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement