Selasa 06 Feb 2024 15:10 WIB

AI Bakal Jadi Penanda Matinya Industri Musik Atau Jadi Era Baru Kreativitas?

AI generatif mampu membuat konten sendiri termasuk suara asli, lirik, hingga lagu.

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Friska Yolandha
Ilustrasi bermain musik. Sejumlah mahasiswa doktoral mengembangkan kemampuan AI dalam bermusik.
Foto: ANTARA/Indrianto Eko Suwarso
Ilustrasi bermain musik. Sejumlah mahasiswa doktoral mengembangkan kemampuan AI dalam bermusik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Di dalam ruang rekaman Queen Mary University of London, sekelompok peneliti mengutak-atik alat kecerdasan buatan (AI) baru untuk mengembangkan apa yang mereka sebut ‘dunia virtual baru’ musik. Andrea Martonelli dan Max Graf termasuk di antara lebih dari 30 mahasiswa doktoral yang bekerja bersama dosen senior Media Digital, Dr Mathieu Barthet, untuk mengeksplorasi kreativitas komputasi dan AI generatif. 

Bersama-sama, mereka telah mendirikan studio futuristik tempat musik bertemu dengan teknologi mutakhir. “Ini seperti realitas yang diperluas, XR, adalah cara untuk memperluas realitas fisik yang kita tinggali,” kata Graf kepada Reuters sambil memamerkan Netz, instrumen virtualnya.

Baca Juga

Netz dimainkan melalui headset augmented reality yang melacak gerakan untuk menghasilkan keluaran yang sesuai, seperti nada atau akord. Martonelli memainkan HITar, gitar canggih dengan sensor AI, yang membaca gerakannya untuk menghasilkan suara drum dan synthesizer.

Meskipun kehadiran AI dalam pembuatan musik dapat ditelusuri kembali ke tahun 1950-an, kemajuan terobosan AI generatif dengan robot yang kini membuat musik, membuka tab baru sebagai bintang pop digital. Namun, hal ini telah menimbulkan perbedaan pendapat.

Dipopulerkan tahun lalu oleh sistem bahasa ChatGPT, AI generatif mampu membuat konten sendiri termasuk suara asli, lirik, atau keseluruhan lagu. Namun artis sering kali menggunakan AI yang lebih sederhana untuk menyempurnakan suara mereka.

Penyanyi-penulis lagu rock alternatif Inggris YUNGBLUD mengatakan kepada Reuters bahwa dia yakin AI dapat membantu musiknya ‘ke arah lain’. Musisi lain khawatir teknologinya bisa melampaui batas.

“Saya rasa jika Anda memerlukan AI untuk membantu saya menulis lagu, terutama jika itu untuk kemiripan, itu tidak keren,” kata Amy Love dari duo rock alternatif Nova Twins, mengacu pada suara artis yang dihasilkan secara artifisial.

The Beatles baru saja merilis....

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement