Selasa 06 Feb 2024 14:07 WIB

Tidak Hanya Otomatiskan Pekerjaan, Kecerdasan Buatan Juga akan Gantikan Peran Manajer

AI memiliki peran yang lebih ambigu di pasar tenaga kerja daripada saat ini.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani / Red: Friska Yolandha
Kecerdasan buatan (ilustrasi). AI tidak hanya mengotomatiskan pekerjaan dan menggantikan pekerja manusia tetapi juga memainkan peran yang lebih rumit dalam angkatan kerja.
Foto: www.freepik.com
Kecerdasan buatan (ilustrasi). AI tidak hanya mengotomatiskan pekerjaan dan menggantikan pekerja manusia tetapi juga memainkan peran yang lebih rumit dalam angkatan kerja.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penelitian menunjukkan bahwa kecerdasan buatan alias AI dapat memberikan peningkatan produktivitas yang besar bagi rata-rata pekerja, Selain itu, terdapat indikasi-indikasi bahwa AI tidak hanya mengotomatiskan pekerjaan dan menggantikan pekerja manusia tetapi juga memainkan peran yang lebih rumit dalam angkatan kerja. 

Dilansir Business Insider, Selasa (6/2/2024), Fabian Stephany, yang mengajar tentang AI di Oxford Internet Institute, mengatakan bahwa AI memiliki peran yang lebih ambigu di pasar tenaga kerja daripada sekadar menyebabkan pekerjaan diotomatiskan dalam skala massal.

Baca Juga

Stephany adalah salah satu pakar yang mengatakan kepada Business Insider bahwa AI dapat memengaruhi pekerjaan atasan sama seperti pekerjaan seseorang. Pasalnya, AI menjadikan keterampilan-keterampilan, bukan skala, sebagai tolok ukur yang digunakan oleh para pemimpin di tempat kerja untuk dinilai penting.

AI, Stephany menambahkan, memengaruhi tempat kerja pada tingkat tugas dan keterampilan. “Ini bertujuan untuk menambah dan mengotomatiskan hal-hal tertentu,” tambah dia.

Ravin Jesuthasan, pemimpin global untuk layanan transformasi di perusahaan konsultan raksasa Mercer, mengatakan perubahan-perubahan yang dibawa oleh AI sejalan dengan perubahan-perubahan yang sedang berlangsung dalam cara perusahaan-perusahaan mendekati kepemimpinan.

“Perusahaan-perusahaan sudah mulai menulis ulang aturan kepemimpinan, menulis ulang aturan manajemen, dan memberikan penghargaan kepada para manajer untuk hal-hal yang berbeda,” kata Jesuthasan kepada Business Insider.

Senioritas pekerja mencerminkan ukuran....

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement