Sabtu 20 Jan 2024 12:36 WIB

China Luncurkan Baterai Nuklir Seukuran Koin yang Tahan 50 Tahun Tanpa Diisi Daya

Baterai nuklir kecil dapat menyimpan 3.300 megawatt-jam.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani / Red: Friska Yolandha
Baterai nuklir buatan Betavolt seukuran koin yang diklaim bisa bertahan selama 50 tshun tanpa mengisi daya.
Foto: Tech Radar
Baterai nuklir buatan Betavolt seukuran koin yang diklaim bisa bertahan selama 50 tshun tanpa mengisi daya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah perusahaan rintisan China, Betavolt telah mengembangkan baterai nuklir kecil. Ini diklaim dapat menghasilkan listrik selama 50 tahun tanpa mengisi daya. 

Hanya seukuran koin kecil, perusahaan rintisan ini menyatakan bahwa teknologi ini mempunyai potensi untuk memberi daya pada ponsel pintar di masa depan (walaupun masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum hal itu menjadi kenyataan). 

Baca Juga

Dilansir IFL Science, Sabtu (20/1/2024), Betavolt yang berbasis di Beijing meluncurkan miniatur baterai energi atom pada 8 Januari. Perusahaan rintisan tersebut menyatakan dalam siaran persnya bahwa teknologi tersebut “jauh di depan lembaga dan perusahaan penelitian ilmiah Eropa dan Amerika.” 

Disebut BV100, baterai tersebut menghasilkan listrik dengan memanfaatkan energi yang dipancarkan oleh isotop radioaktif nikel (nikel-63) yang membusuk. Di antara lapisan-lapisan nikel-63 terdapat lembaran semikonduktor berlian kristal tunggal yang tebalnya hanya 10 mikron. 

Baterai nuklir kecil dapat menyimpan 3.300 megawatt-jam dan dilaporkan memiliki kepadatan energi lebih dari 10 kali lipat baterai litium konvensional. Menurut Betavolt, ia akan mampu mempertahankan produksinya hingga 50 tahun tanpa perlu pengisian daya atau pemeliharaan. 

Baterai ini berukuran 15x15x1,5 milimeter. Daya baterainya 100 mikrowatt dan tegangannya tiga volt. Perlu diingat, kapasitas tersebut cukup kecil dan belum cukup kuat untuk memberi daya pada perangkat elektronik seperti ponsel pintar apalagi laptop.  Meski begitu, Betavolt mencatat bahwa beberapa baterai berpotensi digunakan secara seri atau paralel untuk memberi daya pada perangkat- perangkat yang lebih banyak permintaannya. 

Menyimpan kapsul peluruhan radioaktif di saku Anda mungkin terdengar seperti bisnis yang berisiko, namun perusahaan bersikeras bahwa baterai tersebut “benar-benar aman”. Sangat aman, mereka percaya bahwa energi tersebut pada akhirnya dapat digunakan untuk memberi daya pada perangkat-perangkat medis seperti alat pacu jantung dan jantung buatan. 

Perusahaan menyatakan tidak ada radiasi eksternal, dan menambahkan bahwa baterai “tidak akan terbakar atau meledak sebagai respons terhadap akupuntur dan tembakan”, yang selalu merupakan nilai tambah. 

Saat ini, baterai-baterai termonuklir hanya digunakan dalam bidang teknik dirgantara. Misalnya, wahana-wahana  Voyager dilengkapi dengan baterai nuklir yang dikembangkan selama Perang Dingin. Diluncurkan pada tahun 1977, sepasang pesawat ruang angkasa Voyager masih menjelajahi pinggiran-pinggiran tata surya kita. 

Namun, Betavolt yakin produk mereka menunjukkan bagaimana baterai nuklir dapat digunakan oleh konsumen dalam penggunaan sehari-hari. Perusahaan rintisan ini mengatakan baterai tersebut saat ini sedang dalam “tahap uji coba” dan akan segera diproduksi massal. 

Ke depannya, perusahaan berencana membuat baterai-baterai yang lebih bertenaga dan ingin menjajaki penggunaan berbagai isotop-isotop radioaktif. 

Betavolt dalam pernyataan mereka mengatakan, perusahaan berencana meluncurkan baterai dengan daya satu watt pada tahun 2025. 

“Jika kebijakan-kebijakan mengizinkan, baterai-baterai energi atom dapat membuat ponsel tidak pernah diisi dayanya, dan drone -drone yang hanya dapat terbang selama 15 menit bisa terbang terus-menerus,” kata Betavolt. 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement