Jumat 10 Nov 2023 02:44 WIB

Tiru Youtube, Ini Kiat Raup Cuan dari Pembuat ChatGPT

OpenAI berupaya mendiversifikasi cara mereka menghasilkan pendapatan.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Natalia Endah Hapsari
Perusahaan rintisan kecerdasan buatan OpenAI memaparkan visi ambisius untuk memperluas bisnisnya dengan menjual langsung ke konsumen dengan meluncurkan pasar seperti toko aplikasi/ilustrasi
Foto: www.freepik.com
Perusahaan rintisan kecerdasan buatan OpenAI memaparkan visi ambisius untuk memperluas bisnisnya dengan menjual langsung ke konsumen dengan meluncurkan pasar seperti toko aplikasi/ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Perusahaan rintisan kecerdasan buatan OpenAI memaparkan visi ambisius untuk memperluas bisnisnya dengan menjual langsung ke konsumen dengan meluncurkan pasar seperti toko aplikasi di mana pengguna akan dibayar untuk chatbots pada teknologi perusahaan. 

Membayar pengguna untuk chatbot terbaik mengingatkan kita pada cara Youtube membangun kerajaan bernilai miliaran dolar dengan berbagai pendapatan iklan dan langganan untuk memberi insentif kepada orang-orang agar membuat video di situsnya. OpenAI membayangkan orang-orang menghabiskan lebih banyak waktu secara langsung di aplikasinya sendiri, membuat alat mereka sendiri, dan menggunakan alat yang dibuat oleh orang lain. 

Baca Juga

Pengumuman ini disampaikan pada acara OpenAI yang diadakan untuk pengembang perangkat lunak yang sedang membangun produk mereka sendiri menggunakan AI-nya. Perusahaan menyebutnya “GPT Store”. 

Ini merupakan indikasi paling jelas bahwa OpenAI bermaksud memperluas bisnis konsumennya untuk bersaing dengan perusahaan-perusahaan teknologi besar, daripada berfungsi sebagai penyedia teknologi back-end untuk perusahaan lain atau menjadi otak AI di belakang Microsoft, yang memiliki kesepakatan bernilai bermiliaran dolar untuk akses ke teknologi OpenAI. 

“Hal ini berdampak pada kehidupan masyarakat,” kata CEO OpenAI Sam Altman pada konferensi pers, dilansir Washington Post, Kamis (9/11/2023). 

Langkah ini juga merupakan tanda jelas bahwa OpenAI berupaya mendiversifikasi cara mereka menghasilkan pendapatan. Ketika OpenAI memperluas produk konsumennya, mereka dapat bersaing secara langsung dengan beberapa pelanggannya, yang banyak di antaranya adalah perusahaan rintisan yang mengembangkan alat berdasarkan teknologi perusahaan. 

Lebih dari 2 juta pengembang menggunakan alat OpenAI untuk membangun produk dan bisnis AI mereka sendiri, dan lebih dari 92 persen perusahaan Fortune 500 menggunakan OpenAI, kata perusahaan tersebut. Sekitar 100 juta orang menggunakan ChatGPT setiap pekannya, katanya. 

Angka-angka tersebut merupakan konfirmasi publik pertama dari OpenAI bahwa ada puluhan juta orang yang menggunakan alatnya setiap hari, meskipun perusahaan tidak mengungkapkan berapa banyak dari mereka yang membayar untuk Layanan premium ChatGPT Plus perusahaan. 

Sebagai tanda ketertarikan yang besar, konferensi pengembang OpenAI mengambil beberapa lantai dari ruang acara besar di pusat San Francisco, hingga ke atap tempat sarapan berupa burito dan roti panggang alpukat, lengkap dengan meja terpisah yang menyajikan berbagai saus pedas, menunggu ratusan peserta yang mengantre di luar untuk masuk. 

Mereka yang tidak berhasil mendapatkan undangan yang didambakan ke acara tersebut berkumpul di “pesta menonton” di kantor perusahaan terpisah untuk mengawasi siaran langsung. Altman naik ke panggung untuk mendapat sorak sorai dari beberapa ratus pengembang yang berhasil hadir dalam acara tersebut. 

Para peserta berusaha keras untuk mengambil video ponsel dan bertepuk tangan di hampir setiap pengumuman terpisah yang dibuat perusahaan, sehingga mengingatkan kita pada acara peluncuran Apple yang terkenal untuk versi awal iPhone. 

“Jika Anda memberikan alat yang lebih baik kepada orang-orang, mereka dapat mengubah dunia. Kami percaya AI akan menjadi tentang pemberdayaan individu,” kata Altman setelah memamerkan GPT Store dan menjelaskan bagaimana orang-orang tanpa latar belakang teknis dapat membuat asisten AI khusus mereka sendiri. “Kita semua akan memiliki kekuatan super sesuai permintaan.” 

AI Generatif, sebuah istilah yang mencakup gelombang chatbots dan generator gambar yang melanda dunia teknologi selama setahun terakhir, telah memicu perlombaan yang heboh untuk menemukan cara menghasilkan uang dari teknologi tersebut. 

Perusahaan teknologi besar telah memasukkan chatbot ke dalam produk mereka yang sudah ada, sering kali meluncurkan alat tersebut sebelum siap. Perusahaan rintisan bermunculan untuk mencoba membuat alat mereka sendiri, biasanya membayar untuk akses ke OpenAI atau teknologi perusahaan AI lainnya dan memasukkannya ke dalam produk mereka sendiri. 

Namun meskipun ada investasi miliaran dolar dari perusahaan teknologi besar dan pemodal ventura, hanya sedikit produk yang berhasil menghasilkan uang, dan tidak jelas apa dampak AI generatif terhadap bisnis dan perekonomian. 

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement