Rabu 18 Oct 2023 15:25 WIB

Jangan Mengecas Ponsel Semalaman, Ini Bahayanya

Ponsel generasi baru hanya butuh 30 menit hingga dua jam hingga terisi penuh.

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Natalia Endah Hapsari
Mengisi daya baterai ponsel tidak perlu dilakukan semalaman. Ilustrasi
Foto: Huffingtonpost
Mengisi daya baterai ponsel tidak perlu dilakukan semalaman. Ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Tidak ada yang lebih buruk daripada membeli ponsel baru namun ternyata daya tahan baterainya menyusut drastis setelah satu atau dua tahun. Tapi bagaimana bisa menghentikan hal itu terjadi?

Melansir Daily Mail, Rabu (18/10/2023), ada banyak trik yang beredar, tetapi salah satunya mungkin akan mengejutkan karena bertentangan dengan apa yang banyak dari kita lakukan.

Baca Juga

Seorang pakar ponsel mengatakan jika ingin memperpanjang umur baterai, jangan pernah mengisi daya ponsel semalaman. “Sebagian besar ponsel generasi baru memerlukan waktu antara 30 menit hingga dua jam hingga terisi penuh,” kata profesor Teknologi Informasi dan Komunikasi CQUniversity Australia, Ritesh Chugh.

Oleh karena itu, mengisi daya ponsel semalaman tidak diperlukan, karena itu akan mempercepat penuaan baterai.

Hal itu terjadi karena baterai litium-ion yang digunakan pada ponsel modern mengalami degradasi kimiawi akibat berbagai hal seperti pola pengisian daya, fluktuasi suhu, dan jumlah penggunaan perangkat.

Dalam hal pengisian daya semalaman, itu berarti baterai mendapat tambahan daya empat kali lebih lama dari yang dibutuhkan karena baterai dibiarkan terpasang selama enam hingga delapan jam.

Sebagai permulaan, hal itu tidak bagus dari sudut pandang keamanan, meskipun kabar baiknya adalah sebagian besar perangkat secara otomatis berhenti mengisi daya ketika baterainya mencapai 100 persen untuk mencegahnya menjadi terlalu panas.

Namun masalahnya adalah, karena aplikasi berjalan sepanjang malam, kinerja perangkat terus menurun hingga 99 persen.

Setiap kali hal ini terjadi, smartphone akan mulai meningkatkan daya baterainya lagi dengan cara yang dikenal sebagai 'pengisian tetesan'.

“Pengisian daya secara perlahan dapat menguras baterai seiring berjalannya waktu,” kata Chugh dalam sebuah artikel di The Conversation. Itu sebabnya, banyak pabrikan mempunyai fitur untuk mengaturnya.

IPhone menawarkan fungsionalitas untuk menunda pengisian daya hingga melebihi 80 persen. Samsung Galaxy memberikan opsi untuk membatasi daya hingga 85 persen.

Hal lain yang sangat berbahaya bagi masa pakai baterai lithium-ion adalah, ketika membiarkan smartphone kehabisan daya sama sekali.

Sebaliknya, menurut pakar perbaikan telepon yang berspesialisasi dalam memperbarui telepon lama, pengguna harus menjaga tingkat pengisian daya antara 20 hingga 80 persen.

Hal itu mungkin terdengar sulit untuk dilakukan, namun banyak smartphone baru yang menawarkan opsi untuk mengoptimalkan pengisian daya, agar tidak memberikan tekanan yang tidak perlu pada baterai.

“Untuk iPhone dengan iOS 13 dan versi lebih baru, masuk ke Pengaturan iPhone > Baterai > Kesehatan & Pengisian Baterai, dan pilih Pengisian Baterai yang Dioptimalkan,” kata manajer operasi perbaikan utama Back Market, Kewin Charron.

Pengaturan tersebut secara otomatis akan mengurangi dehidrasi baterai, sehingga meningkatkan masa pakainya.

Apple mengatakan bahwa fitur tersebut menunda pengisian daya iPhone hingga melewati 80 persen, menggunakan pembelajaran mesin untuk mempelajari rutinitas harian, sehingga Pengisian Baterai yang Dioptimalkan diaktifkan pada waktu yang tepat.

Dengan Android, pengaturannya dapat bervariasi antar produsen. Namun, seperti yang dijelaskan Charron, 'dengan masuk ke Pengaturan, lalu memilih Baterai > Penggunaan Baterai, pengguna dapat melihat kesehatan baterai.

“Kemudian, di bawah Kelola Penggunaan Baterai, ketuk Dioptimalkan untuk membantu memperpanjang umur baterai secara otomatis,” ujar dia.

Masalah lain yang dapat merusak masa pakai baterai seiring waktu adalah kotoran di port pengisian daya. Remah-remah dan debu adalah musuh perangkat seluler dan masa pakai baterai.

Debu menumpuk di port pengisian daya smartphone, menyebabkan perangkat menjadi terlalu panas atau berhenti mengisi daya. “Membersihkan smartphone dengan aman dapat memastikan baterai tidak terlalu panas, yang dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang,” katan Charron.

Charron merekomendasikan penggunaan tusuk gigi dan kain lembab untuk membersihkan port pengisian daya, guna menghilangkan kotoran yang dapat merusak ponsel. “Hal pertama yang harus dilakukan sebelum membersihkan ponsel adalah mematikan perangkat. Lalu, sorot perangkat untuk melihat seberapa banyak debu yang harus dibersihkan,” kata dia.

Gunakan kain lembut, sedikit lembap, dan tidak berbulu untuk menyeka area sekitar port pengisian daya. Untuk menghilangkan kotoran di dalam port, gunakan tusuk gigi, gerakkan dari sisi ke sisi, pastikan berhati-hati karena area itu sangat rentan terhadap kerusakan. “Saat kotoran keluar, bersihkan dengan kain dan masuk lagi dengan tusuk gigi bersih,” ucap dia.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement