Rabu 11 Oct 2023 05:53 WIB

Amonia Beracun Bocor di Stasiun Luar Angkasa Rusia, Apa yang Terjadi?

Modul Rusia alami kebocoran cairan pendingin namun kondisi astronaut tetap aman.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Natalia Endah Hapsari
Serpihan amonia beracun diamati di Modul Laboratorium Serbaguna Nauka (MLM) Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS)/ilustrasi
Foto: Roscosmos Space Agency via AP
Serpihan amonia beracun diamati di Modul Laboratorium Serbaguna Nauka (MLM) Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS)/ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA— Modul Rusia alami kebocoran cairan pendingin pada Senin (9/10/2023). Pejabat Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) mengatakan astronaut stasiun luar angkasa "tidak pernah berada dalam bahaya". 

Seperti dilansir Space.com, Rabu (11/10/2023), serpihan amonia beracun diamati di Modul Laboratorium Serbaguna Nauka (MLM) Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) sekitar pukul 13.00 EDT (17.00 GMT). 

Baca Juga

Personel di Kontrol Misi NASA di Houston pertama kali melihat “kemungkinan” kebocoran di kamera. Astronaut agensi Jasmin Moghbell (di dalam ISS) mengonfirmasi kebocoran radiator cadangan setelah melihatnya melalui jendela kubah stasiun, tulis pejabat NASA dalam pembaruan lima jam kemudian. 

Tidak jelas apakah kebocoran tersebut akan memerlukan perjalanan luar angkasa yang dilakukan oleh kosmonaut Roscosmos untuk perbaikan modul sains, atau apakah situasi tersebut akan menunda perjalanan luar angkasa yang sudah direncanakan oleh para astronaut NASA dengan jenis pakaian antariksa yang berbeda yang diperkirakan akan berlangsung pada 12 Oktober. Zat amonia sendiri sangat beracun sehingga wahana antariksa yang berada di dekat zat tersebut harus memiliki tindakan pencegahan ekstra untuk mengurangi risiko paparan terhadap astronaut.

Namun para pejabat NASA menekankan bahwa untuk saat ini, kebocoran radiator cadangan "tidak berdampak pada awak atau operasi stasiun ruang angkasa," dan radiator utama untuk Nauka tetap berfungsi normal. Pejabat NASA menambahkan kebocoran tersebut, yang terbaru dari rangkaian peralatan ISS Rusia dalam beberapa bulan terakhir, masih dalam penyelidikan.

Badan antariksa federal Rusia, Roscosmos, mengonfirmasi kebocoran tersebut kepada NASA dan juga dalam pernyataan di Telegram.  “Suhu di MLM nyaman,” tulis pejabat Rusia di Telegram dan mereka juga mengatakan tidak ada perubahan pada operasi, eksperimen, atau periode latihan kru. 

Radiator cadangan yang bocor awalnya untuk modul Rusia yang berbeda di stasiun luar angkasa, yang disebut Rassvet, dan dikirim ke ISS melalui mini pesawat ulang-aik STS-132 pada tahun 2010. Perjalanan luar angkasa Roscosmos pada bulan April 2023 memindahkan radiator cadangan yang saat itu berfungsi ke Nauka. 

Untuk saat ini, NASA telah meminta astronaut Ekspedisi 70 ISS untuk menutup semua penutup stasiun luar angkasa segmen AS "sebagai tindakan pencegahan terhadap kontaminasi," tulis pejabat badan tersebut. 

NASA dan Roscosmos merupakan pemangku kepentingan mayoritas di ISS, bersama dengan mitra stasiun luar angkasa yang lebih kecil.

Menurut dokumentasi NASA, amonia diperlukan untuk mendinginkan ISS karena sistem stasiun menghasilkan “buangan panas”. Limbah panas dibuang melalui pelat dingin (perangkat yang mendinginkan elektronik) dan penukar panas. 

Kedua jenis perangkat ini memerlukan sirkulasi cairan pendingin amonia, yang terletak dalam sistem loop yang tertutup di luar stasiun luar angkasa. Panas amonia yang dihangatkan dilepaskan ke luar angkasa melalui radiator, seperti radiator yang bocor di kapal Nauka, sehingga cairan dapat bersirkulasi ulang di loop untuk putaran pendinginan baru. 

Kebocoran Nauka adalah yang terbaru dari serangkaian kebocoran cairan pendingin peralatan ISS Rusia dalam beberapa bulan terakhir. Roscosmos mengatakan dua insiden terakhir kemungkinan besar disebabkan oleh dampak mikrometeroid, meskipun analis ruang angkasa Harvard-Smithsonian Jonathan McDowell mengatakan kepada The Guardian bahwa dia menduga ada masalah “sistemik".

“Ada tiga sistem pendingin yang bocor – ada benang merahnya di sana. Yang satu adalah tidak peduli apa yang terjadi, dua adalah kebetulan, tiga adalah sesuatu yang sistemik,” kata McDowell dalam laporannya. McDowell adalah ahli astrofisika dan astronom yang juga melacak peluncuran, masuknya kembali, dan pencapaian penting penerbangan luar angkasa lainnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement