Kamis 23 Feb 2023 13:23 WIB

Microsoft Integrasikan Bing dalam Aplikasi iOS dan Android

Pengguna bisa mengakses Bing di ponsel.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Natalia Endah Hapsari
Microsoft mengintegrasikan chatbot Bing ke dalam aplikasi iOS dan Android. Integrasi ini  memungkinkan pengguna mengakses fitur pencarian bertenaga kecerdasan buatan (AI) di perangkat seluler./ilustrasi
Foto: AP Photo Ted S. Warren, File
Microsoft mengintegrasikan chatbot Bing ke dalam aplikasi iOS dan Android. Integrasi ini memungkinkan pengguna mengakses fitur pencarian bertenaga kecerdasan buatan (AI) di perangkat seluler./ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA—Microsoft mengintegrasikan chatbot Bing ke dalam aplikasi iOS dan Android. Integrasi ini  memungkinkan pengguna mengakses fitur pencarian bertenaga kecerdasan buatan (AI) di perangkat seluler.

Chatbot pencarian diluncurkan dua pekan lalu, dengan kemeriahan dan kritik yang cukup besar. Jutaan pengguna yang telah mendaftar ke daftar tunggu diberi kebebasan untuk menguji antarmuka websitenya. Sekarang, mereka akan dapat menggunakannya di aplikasi Microsoft Bing, Edge, dan Skype di Android dan iPhone.

Baca Juga

Bing bahkan dapat ditambahkan ke obrolan grup di Skype untuk membantu menjawab pertanyaan jika itu yang Anda inginkan, dan Bing dapat menggunakan terjemahan mesin untuk mendukung lebih dari 100 bahasa.

“Karena kami tahu 64 [persen] pencarian terjadi di ponsel, kami merilis semua aplikasi seluler Bing dan Edge baru untuk berfungsi sebagai kopilot Anda untuk web bahkan saat Anda jauh dari desktop,” Microsoft mengumumkan pada Selasa (21/2/2023), dilansir dari The Register, Kamis (23/2/2023).

Bing dirancang untuk menjadi antarmuka percakapan yang lebih fleksibel untuk pencarian web. Pengguna dapat mengajukan pertanyaan dengan cara percakapan yang mungkin tidak efektif untuk mesin pencari biasa, dan Bing akan menghasilkan respons yang cerewet.

Misalnya, saat mencoba merencanakan liburan, orang mungkin menelusuri banyak halaman web untuk melihat tempat-tempat wisata terbaik di kota tertentu. Dengan Bing baru, orang dapat memintanya membuat rencana perjalanan dan akan mencantumkan sejumlah tempat untuk dikunjungi.

Microsoft membayangkan persinggahan tak terduga di kota baru. Contohnya, saat Anda merencanakan perhentian cepat sore hari di Tokyo, Anda meminta bantuan Bing untuk menemukan tempat menyimpan barang bawaan Anda.

Pencarian itu kemudian memberikan kiat untuk menavigasi sistem metro dalam perjalanan Anda ke stasiun Shinjuku yang terkenal.

“Dengan beberapa jam untuk menjelajah, Bing membuat rencana perjalanan singkat, membantu Anda mendapatkan hasil maksimal dari kunjungan singkat Anda, dan bahkan menerjemahkan sepanjang jalan,” ujar Microsoft.

Sayangnya, Bing tidak bekerja sebaik visi Microsoft. Chatbot AI tidak sempurna dan cenderung menghasilkan informasi palsu.

Ketika diminta untuk memberikan pilihan kehidupan malam terbaik di Meksiko selama demo perusahaan, itu menghasilkan daftar restoran dan bar dengan detail yang salah—termasuk satu tempat yang bahkan tidak ada. Bing juga akan keluar jalur dan dapat menghasilkan respons yang sangat aneh saat percakapan menjadi semakin lama.

Pekan lalu, Microsoft membatasi percakapan menjadi lima giliran obrolan per sesi dan tidak lebih dari 50 total per hari setelah pengguna melaporkan Bing menjadi kasar, manipulatif secara emosional, dan berseteru. Batas itu sedikit ditingkatkan.

Orang-orang sekarang akan dapat melakukan enam obrolan per sesi, dan total 60 per hari. “Kami bermaksud untuk menghadirkan kembali obrolan yang lebih lama, dan bekerja keras saat kami berbicara tentang cara terbaik untuk melakukan ini secara bertanggung jawab ... Niat kami adalah untuk melangkah lebih jauh, dan kami berencana untuk segera meningkatkan batas harian menjadi 100 total obrolan. Selain itu, dengan perubahan yang akan datang ini, pencarian normal Anda tidak akan lagi dihitung dari total obrolan Anda,” raksasa perangkat lunak itu meyakinkan pengguna dalam sebuah pernyataan.

Selain itu, pengembang dilaporkan sedang mengerjakan fitur yang memungkinkan pengguna menyesuaikan nada Bing. Tanggapannya dapat disesuaikan agar lebih tepat, seimbang, atau kreatif.

Perusahaan yang berbasis Redmond, Washington ini  juga berencana – di mana depan – untuk meluncurkan Bing ke aplikasi lain seperti platform komunikasi tempat kerja, Teams.

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement