Senin 06 Feb 2023 15:31 WIB

Kembangkan Teknologi HAPS, Stratospheric Platform Terima Pendanaan dari Protelindo

Pesawat HAPS diharapkan dapat berfungsi sebagai tower in the sky.

Stratospheric Platforms Limited (SPL) telah menerima pendanaan dari PT Profesional Telekomunikasi Indonesia (Protelindo). Dengan pendanaan ini SPL berharap dapat menyediakan jaringan telekomunikasi dengan bandwidth tinggi menggunakan High Altitude Platforms (HAPS) bertenaga hidrogen yang dipancarkan oleh pesawat tak berawak milik SPL.
Foto: Protelindo
Stratospheric Platforms Limited (SPL) telah menerima pendanaan dari PT Profesional Telekomunikasi Indonesia (Protelindo). Dengan pendanaan ini SPL berharap dapat menyediakan jaringan telekomunikasi dengan bandwidth tinggi menggunakan High Altitude Platforms (HAPS) bertenaga hidrogen yang dipancarkan oleh pesawat tak berawak milik SPL.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Stratospheric Platforms Limited (SPL) telah menerima pendanaan dari PT Profesional Telekomunikasi Indonesia (Protelindo). Dengan pendanaan ini SPL berharap dapat menyediakan jaringan telekomunikasi dengan bandwidth tinggi menggunakan High Altitude Platforms (HAPS) bertenaga hidrogen yang dipancarkan oleh pesawat tak berawak milik SPL. 

Kemitraan strategis dan investasi ini menjadi langkah awal bagi SPL (bersama-sama dengan Protelindo) untuk menjajaki pengembangan teknologi HAPS yang terdepan dan inovatif dalam menghadirkan jaringan telekomunikasi yang mampu menjawab tantangan topografi Indonesia. Indonesia merupakan negara terbesar di Asia Tenggara yang memiliki lebih dari 17.000 pulau dan 1,9 juta kilometer persegi daratan. 

Topografi Indonesia yang kompleks, meliputi pegunungan dan laut lepas, memiliki tantangan tersendiri bagi ketersediaan jangkauan telekomunikasi yang handal. Teknologi HAPS milik SPL diyakini mampu memberikan jangkauan langsung kepada pengguna lebih dari 15.000 kilometer persegi dengan kecepatan konektivitas hingga 200 Mbps.

"Kami senang dapat bekerja sama dengan Protelindo dalam pengembangan teknologi stratosfer 5G milik kami dan rencana produksi pesawat HAPS bertenaga hidrogen serta penyediaan layanan telekomunikasi menyeluruh," ujar CEO SPL Richard Deakin.

Teknologi HAPS ini juga dapat menawarkan integrasi tanpa batas dengan jaringan terestrial dan operator menara, kompatibilitas 5G, dan konektivitas di semua iklim, kondisi, dan topografi. Teknologi “last mile connectivity” (dimana saja dan kapan saja) milik SPL ini tidak mensyaratkan belanja modal yang besar dalam penyediaan infrastruktur yang inovatif, berpotensi cepat diimplementasikan serta ramah lingkungan.

"Kami percaya pesawat HAPS milik SPL dapat berfungsi sebagai 'tower in the sky' khususnya untuk area dengan tantangan jangkauan telekomunikasi," kata Ferdinandus Aming Santoso, CEO Protelindo Group. "Teknologi HAPS ini sejalan dengan kebutuhan telekomunikasi dan konektivitas saat ini, baik di negara maju maupun berkembang."

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement