Senin 05 Dec 2022 14:48 WIB

Teleskop Terbesar di Dunia Mulai Dibangun di Afrika Selatan

Square Kilometer Array akan menjadi teleskop radio terbesar di dunia pada 2028.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Dwi Murdaningsih
Teleskop radio SKAO.
Foto: cherwell
Teleskop radio SKAO.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Salah satu proyek ilmiah besar abad ke-21 memulai tahap konstruksinya pada Senin (5/12/2022). Square Kilometer Array (SKA) akan menjadi teleskop radio terbesar di dunia saat selesai pada 2028.

Terpisah di Afrika Selatan dan Australia, dengan kantor pusat di Inggris, fasilitas ini akan menjawab pertanyaan terbesar dalam astrofisika. Teleskop radio ini akan melakukan uji teori Einstein yang paling tepat, dan bahkan mencari makhluk luar angkasa.

Baca Juga

Delegasi dari delapan negara yang memimpin proyek tersebut menghadiri upacara di Murchison shire yang terpencil di Australia Barat dan di Karoo, Northern Cape, Afrika Selatan.

“Ini adalah perjalanan 30 tahun. Sepuluh tahun pertama adalah tentang mengembangkan konsep dan ide. Sepuluh tahun kedua dihabiskan untuk melakukan pengembangan teknologi. Dekade terakhir adalah tentang desain terperinci, mengamankan situs, membuat pemerintah setuju untuk mendirikan organisasi perjanjian (SKAO) dan menyediakan dana untuk memulai,” kata Prof Phil Diamond, direktur jenderal Square Kilometre Array Organisation, dilansir dari BBC, Senin (5/12/2022).

Arsitektur awal teleskop akan menggabungkan kurang dari 200 antena parabola, serta 131.000 antena dipol, yang terlihat seperti pohon Natal. Tujuannya adalah untuk membangun area pengumpulan yang efektif seluas ratusan ribu meter persegi. Ini akan memberikan SKA sensitivitas dan resolusi yang tak tertandingi saat menyelidiki target di langit.

Sistem akan beroperasi pada rentang frekuensi dari kira-kira 50 megahertz hingga, akhirnya, 25 gigahertz. Dalam istilah panjang gelombang, ini dalam rentang sentimeter hingga meter.

Panjang gelombang ini seharusnya memungkinkan teleskop untuk mendeteksi sinyal radio yang sangat redup yang datang dari sumber kosmik miliaran tahun cahaya dari Bumi. Sumber kosmik yang bisa dideteksi termasuk sinyal yang dipancarkan dalam beberapa ratus juta tahun pertama setelah Big Bang.

Salah satu pencarian besar SKA adalah menelusuri sejarah lengkap hidrogen, unsur paling melimpah di alam semesta. Teleskop seharusnya dapat mendeteksi keberadaan hidrogen bahkan sebelum awan besarnya runtuh untuk membentuk bintang pertama.

“SKA akan berkontribusi pada begitu banyak bidang astronomi,” kata Dr Shari Breen, kepala operasi sains observatorium.

“Salah satunya adalah ‘ledakan radio cepat’ yang telah terdeteksi. Hal-hal ini mengeluarkan energi setara satu tahun penuh dari Matahari kita hanya dalam sepersekian detik. Kita tidak tahu apa itu. Semoga SKA punya jawaban.”

Teleskop sedang dibangun di daerah yang sudah digunakan untuk astronomi radio dalam skala yang lebih kecil. Untuk memperluas situs-situs ini diperlukan berbagai kesepakatan tanah. Dengan para petani di Karoo, dan dengan Wajarri Yamaji, pemegang gelar Aborigin di Murchison.

Komunitas Wajarri telah menyelenggarakan perayaan Senin (5/12/2022) untuk meresmikan SKA tersebut. Berbagai kontrak pengadaan akan diumumkan di sekitar upacara. Ini akan membuat total pengeluaran keuangan hingga saat ini hanya di bawah 500 juta euro atau sekitar Rp 8,1 triliun, dari perkiraan anggaran konstruksi akhir sebesar dua miliar euro atau sekitar Rp 32,5 triliun.

Pencapaian besar pertama akan datang pada 2024. Pada saat itu, empat antena piringan di Australia dan enam stasiun antena di Afrika Selatan dibuat untuk bekerja bersama secara lancar sebagai teleskop dasar. Pada  2028, SKA akan memiliki area pengumpulan efektif kurang dari 500.000 meter persegi.

Bbanyak negara bergabung dengan organisasi tersebut dan menyediakan dana yang diperlukan untuk pembangunan SKA. Anggota saat ini adalah: Afrika Selatan, Australia, Inggris, Cina, Italia, Belanda, Portugal, dan Swiss. Negara-negara ini telah meratifikasi perjanjian tersebut. Prancis, Spanyol, dan yang terbaru Jerman, telah mengambil jalur aksesi.

Kanada, India, Swedia, Korea Selatan, dan Jepang telah mengindikasikan niat mereka untuk bergabung di beberapa titik. "Dan kami sebenarnya sedang dalam proses berbicara dengan negara lain juga, untuk melihat minat apa yang mungkin mereka miliki untuk bergabung dengan observatorium," kata Prof Diamond.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement