Rabu 12 Oct 2022 10:36 WIB

Peta Kuburan Galaksi Bima Sakti Akhirnya Terungkap

Bima Sakti adalah kuburan raksasa.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Ani Nursalikah
Foto selebaran yang tersedia 13 Juni 2022 oleh Badan Antariksa Eropa menunjukkan kesan artis dari satelit Gaia ESA yang mengamati Bima Sakti. Gambar latar belakang langit dikumpulkan dari data lebih dari 1,8 miliar bintang. Ini menunjukkan kecerahan total dan warna bintang yang diamati oleh Gaia yang dirilis sebagai bagian dari Rilis Data Awal 3 (Gaia EDR3) Gaia. Peta Kuburan Galaksi Bima Sakti Akhirnya Terungkap
Foto: EPA-EFE/HANDOUT
Foto selebaran yang tersedia 13 Juni 2022 oleh Badan Antariksa Eropa menunjukkan kesan artis dari satelit Gaia ESA yang mengamati Bima Sakti. Gambar latar belakang langit dikumpulkan dari data lebih dari 1,8 miliar bintang. Ini menunjukkan kecerahan total dan warna bintang yang diamati oleh Gaia yang dirilis sebagai bagian dari Rilis Data Awal 3 (Gaia EDR3) Gaia. Peta Kuburan Galaksi Bima Sakti Akhirnya Terungkap

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bima Sakti adalah kuburan raksasa. Bintang-bintang lahir, terbakar, dan mati, tetapi mereka tidak lenyap begitu saja.

Bintang-bintang besar di Bima Sakti yang mati miliaran tahun lalu menjadi supernova dan berubah menjadi dua jenis objek. Dengan lapisan luarnya yang terlempar oleh kekuatan ledakan, inti yang tersisa memasuki alam baka sebagai bintang-bintang neutron yang sangat padat atau runtuh ke dalam dirinya sendiri dan membentuk lubang hitam.

Baca Juga

Apa yang tersisa dari bintang-bintang kuno ini dikenal oleh para ilmuwan sebagai “dunia bawah galaksi” yang menyimpan sebagian besar rahasianya terkubur dalam kegelapan sampai sekarang. Setelah hampir memutar waktu untuk melihat bagaimana dan kapan bintang-bintang awal ini lahir, hidup, dan mati, para peneliti akhirnya menciptakan peta digital pertama dari dunia bawah galaksi.

Dilansir dari Space, Selasa (11/10/2022), mereka mampu melakukannya dengan menganalisis pengamatan bintang-bintang mati yang tersebar di galaksi, seperti bintang-bintang neutron dan lubang hitam. Peneliti mencari tahu kapan mereka lahir dan bagaimana mereka berevolusi. Apa yang mereka temukan adalah pekuburan yang luasnya tiga kali ketinggian Bima Sakti saat ini.

Apa yang butuh waktu lama untuk membayangkan bangunan bawah tanah galaksi? Bima Sakti yang baru lahir, tempat bintang-bintang awal ini hidup, tampak sangat berbeda dengan galaksi yang kita lihat sekarang, sedemikian rupa sehingga bahkan lengan spiralnya belum sepenuhnya terbentang.

Wilayah asing seperti itu membuatnya bingung untuk menebak di mana harus mencari lubang hitam dan bintang-bintang neutron yang tersembunyi, dibandingkan dengan yang lebih muda, yang tersebar di seluruh bentuk Bima Sakti ini.

Dibuat oleh astronom David Sweeney dan rekan-rekannya di University of Sydney, peta baru ini mengungkapkan tidak hanya di mana kerangka bintang-bintang tua ini dapat disembunyikan, tetapi juga bahwa sekitar sepertiga dari sisa-sisa yang tergeletak di sekitarnya telah atau sedang berada di sana untuk dikeluarkan dari galaksi.

Supernova meledak dengan jumlah energi yang sangat besar tetapi acak yang dapat mempercepat debu dan gas hingga jutaan mil per jam. Di mana jumlah energi yang lebih tinggi atau lebih rendah akan dihasilkan hampir tidak dapat diprediksi.

Tim peneliti merasa sangat sulit untuk mengetahui energi yang terlibat dalam setiap ledakan supernova. Jika bintang mengeluarkan gas dan debu di area di mana ia melepaskan lebih banyak kekuatan, ia akan dikirim terbang lebih jauh dari kumpulan benda bintang di sekitarnya.

Tim peneliti menemukan seluruh bintang-bintang neutron bisa saja dikeluarkan dari galaksi. Lubang hitam juga dapat melakukan perjalanan melalui ruang angkasa sebagai lubang hitam jahat, jadi bukan tidak mungkin mereka terlempar ke dalam kehampaan.

“Sekarang kami tahu di mana mencarinya, kami mengembangkan teknologi untuk berburu [objek-objek ini],” kata Sweeney dalam sebuah pernyataan. “Aku bertaruh bahwa 'dunia bawah galaksi' tidak akan tetap diselimuti misteri lebih lama lagi.”

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement