Kamis 01 Sep 2022 17:56 WIB

Pemburu Asteroid Khawatir Jumlah Satelit Orbit Rendah Ganggu Pertahanan Planet

Satelit di orbit Bumi rendah mempengaruhi pengamatan yang diambil selama senja.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Ani Nursalikah
Asteroid 3200 Phaethon menunjukkan reaksi aneh saat berada dekat matahari. Pemburu Asteroid Khawatir Jumlah Satelit Orbit Rendah Ganggu Pertahanan Planet
Foto: NASA/JPL-Caltech/ IPAC
Asteroid 3200 Phaethon menunjukkan reaksi aneh saat berada dekat matahari. Pemburu Asteroid Khawatir Jumlah Satelit Orbit Rendah Ganggu Pertahanan Planet

REPUBLIKA.CO.ID, MASSACHUSETTS -- Sejumlah ilmuwan dan penelitian pertahanan planet telah menyuarakan keprihatinan mereka sendiri tentang topik meningkatnya jumlah satelit di orbit Bumi rendah (LEO).

Apollo Academic Surveys dan Carrie Nugent dari Olin College of Engineering di Massachusetts menyurvei para ahli pertahanan planet tentang berbagai topik mengenai asteroid dekat Bumi (NEA) dan komet. Dilansir dari Space, Kamis (1/9/2022), dari 34 ahli yang disurvei, semuanya sedikit khawatir tentang efek kepadatan satelit pada deteksi asteroid; 24 persen diidentifikasi sebagai sangat prihatin.

Baca Juga

“Studi (misalnya Mroz et al. 2022) telah menunjukkan satelit LEO dapat sangat mempengaruhi pengamatan yang diambil selama senja, dan itu adalah ruang parameter penting untuk pencarian NEO,” tulis salah satu peserta survei anonim.

Responden lain menunjukkan potensi masalah peluncuran misi mitigasi-misalnya, deflektor asteroid seperti misi DART Badan Antariksa Amerika (NASA)-melalui banjir satelit buatan.

“Saya pikir benar-benar mengerikan bahwa tidak ada tindakan nyata yang dilakukan untuk memerangi masalah ini. Ini hanya akan menjadi lebih buruk dan membuat banyak masalah untuk penemuan berbasis darat,” tulis Cristina Thomas dari Northern Arizona University.

Tapi masih ada harapan. Beberapa ahli menunjuk pada sistem pengamatan berbasis ruang angkasa, seperti teleskop luar angkasa NASA NEO Surveyor yang diharapkan akan diluncurkan oleh badan tersebut pada 2028, sebagai masa depan untuk memantau potensi ancaman. “Aset berbasis ruang angkasa adalah kemajuan yang tepat dari penemuan NEO. Aset pencarian berbasis darat semakin berkurang pentingnya,” tulis peserta survei anonim lainnya.

Untuk pengamatan berbasis darat, peneliti mungkin dapat mengembangkan perangkat lunak untuk menyaring sebagian besar gangguan dari satelit buatan, seperti yang telah dilakukan oleh pengamat astronomi.

“Survei yang dirancang dengan baik dan berfokus pada NEO dapat dibuat kuat agar tidak kehilangan gambar (atau pecahan gambar) sesekali karena jejak satelit,” tulis Eric Christensen dari University of Arizona, yang menjabat sebagai peneliti utama Catalina Sky Survey, salah satu dari dua program pendeteksi asteroid dengan deteksi paling banyak untuk namanya, menurut NASA.

"Saya telah memperkirakan megakonstelasi Starlink yang dibangun sepenuhnya dapat menurunkan efisiensi deteksi Catalina Sky Survey beberapa sepersepuluh persen,” katanya. Tapi dia mencatat bahwa survei astrofisika lainnya mungkin lebih rentan terhadap ‘kebisingan’ tambahan dari jalur satelit.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement