Rabu 31 Aug 2022 15:31 WIB

Para Ilmuwan Kini Bisa Mengintip Tempat Tergelap Bulan

Ilmuwan telah menemukan cara menerangi daerah yang dibayangi di bulan.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Friska Yolandha
Roket bulan NASA berdiri di Pad 39B sebelum misi Artemis 1 mengorbit bulan di Kennedy Space Center, Selasa, 30 Agustus 2022, di Cape Canaveral, Florida.
Foto: AP Photo/Brynn Anderson
Roket bulan NASA berdiri di Pad 39B sebelum misi Artemis 1 mengorbit bulan di Kennedy Space Center, Selasa, 30 Agustus 2022, di Cape Canaveral, Florida.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ada area Bulan yang tidak menerima apa pun, yakni kawah yang dalam dan lubang di lintang tinggi, di daerah kutub Bulan, dengan dinding tinggi yang melindungi dasar kawah dari radiasi matahari yang keras. Di lubang Bulan misterius ini, yang mempertahankan suhu beku sekitar minus 163 derajat Celcius, para ilmuwan percaya mungkin ada banyak hal menarik. Yah, terutama satu: air es, di tambalan setebal beberapa meter.

Kita mungkin tidak akan tahu pasti sampai setidaknya 2024, tahun dimana NASA berencana mengirim astronaut ke teman bulan kita untuk memeriksanya. Akan tetapi sementara itu, para ilmuwan telah menemukan cara menerangi daerah-daerah yang dibayangi agar mereka dapat mengintip.

Baca Juga

Hasilnya dapat membantu memutuskan mana dari 13 kandidat wilayah pendaratan yang paling mungkin menghasilkan ilmu pengetahuan terbaik, serta memahami tempat-tempat dingin dan gelap permanen yang mewakili salah satu perbatasan paling misterius di Bulan.

Pertama, berita buruknya: menurut ahli glasiologi Valentin Bickel dari ETH Zurich di Swiss, yang memimpin penelitian, sepertinya kita harus menggali es.

“Tidak ada bukti es permukaan murni di dalam area yang dibayangi, menyiratkan bahwa es apa pun harus bercampur dengan tanah bulan atau berada di bawah permukaan,” kata Bickel, dilansir dari Sciencealert, Rabu (31/8/2022).

Tampaknya melihat ke daerah-daerah yang dibayangi secara permanen di Bulan adalah pertanyaan yang mustahil. Namun, meski sinar matahari langsung mungkin tidak mencapai lantai kawah, lubangnya tidak sepenuhnya tanpa cahaya.

Beberapa cahaya – tidak banyak, tetapi beberapa – memantul dari gunung terdekat dan dinding kawah ke area yang gelap, dan ditangkap oleh Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO) yang saat ini sedang meluncur di sekitar Bulan. Sayangnya, data itu terlalu acak yang mengaburkan sebenarnya untuk melihat detail apa yang ada di kawah.

Memasuki algoritme pembelajaran mesin yang disebut Hyper-efektif nOise Removal U-net Software (HORUS). Itu dapat membersihkan kebisingan dalam data LRO dan mengungkapkan apa yang bersembunyi di bayang-bayang di Bulan.

Tim mengerahkan HORUS untuk mencitrakan 44 daerah yang dibayangi secara permanen dengan diameter lebih dari 40 meter (130 kaki) di zona eksplorasi Artemis. Gambar-gambar ini mampu menyelesaikan fitur skala meter – informasi yang akan membantu dalam perencanaan eksplorasi bulan, kata para peneliti.

"Rute yang terlihat ke daerah yang dibayangi secara permanen sekarang dapat dirancang, sangat mengurangi risiko bagi astronot Artemis dan penjelajah robot," jelas ahli geologi David Kring dari Lunar and Planetary Institute dan Badan Antariksa Amerika (NASA).

Ini sangat berharga karena pakaian antariksa Artemis hanya akan memberikan waktu terbatas dalam dinginnya kawah yang dibayangi; desain saat ini memungkinkan hanya dua jam. Mampu secara efisien memetakan fitur mana yang harus dikunjungi dan mana yang harus dihindari akan memaksimalkan jam tersebut.

Misi robotik juga akan mendapat manfaat dari data tersebut. Akhir tahun ini, NASA akan mengirimkan robot pendarat ke kutub selatan bulan, tidak jauh dari salah satu calon daerah pendaratan Artemis. Temuan analisis tim data LRO akan memiliki implikasi untuk misi itu juga.

“Kami mendeteksi kawah dengan lebar sekitar 50 meter dan fitur permukaan lainnya di wilayah gelap yang dapat mengubah lokasi tempat hopper Intuitive Machines mendarat akhir tahun ini,” kata Bickel.

Jika Anda akan mendarat di Bulan, sebaiknya ketahui terlebih dahulu apa yang Anda hadapi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement