Selasa 26 Apr 2022 00:40 WIB

Mengenal SKAO, Teleskop Radio Terbesar di Dunia

SKAO akan terdiri dari ribuan antena untuk menyapu langit.

Rep: mgrol136/ Red: Dwi Murdaningsih
Teleskop radio SKAO.
Foto: cherwell
Teleskop radio SKAO.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dewan Fasilitas Sains dan Teknologi (STFC) pemerintah Inggris telah memberikan dana kepada beberapa kampus untuk membuat perangkat lunak dan perangkat keras komputer untuk teleskop Square Kilometre Array Observatory (SKAO). Observatorium ini akan mengoperasikan teleskop radio terbesar di dunia.

SKAO akan terdiri dari 197 antena berdiameter 15 meter di wilayah Karoo Afrika Selatan dan 137.072 antena setinggi dua meter di Australia. SKAO berbasis di Inggris dengan alasan Situs Warisan Dunia UNESCO Jodrell Bank, selain fasilitas ini di Australia dan Afrika Selatan. 

Baca Juga

Universitas Oxford, Universitas Cambridge dan Manchester, serta Laboratorium Rutherford Appleton STFC (Kampus Harwell), Laboratorium Daresbury STFC (Wilayah Kota Liverpool), dan Pusat Teknologi Astronomi STFC (Edinburgh), termasuk di antara penerima hibah itu. 

Dua teleskop radio terbesar dan tercanggih dalam sejarah sedang dibangun dan dioperasikan oleh SKAO, organisasi internasional yang didedikasikan untuk astronomi radio. Tujuannya adalah untuk mempelajari lebih lanjut tentang evolusi alam semesta awal. Khususnya mekanisme yang mengarah pada pembentukan galaksi seperti Bima Sakti.

Menurut Riset dan Inovasi Inggris, teleskop akan mampu menyapu langit lebih cepat dibandingkan teleskop yang ada. Komputasi berkinerja tinggi dan desain perangkat lunak akan diperlukan untuk memproses data secara real time dengan kecepatan data delapan terabit per detik. Selain itu juga untuk mendukung pusat pemrosesan regional yang mengelola lebih dari 700 petabyte per tahun.

Oxford e-Research Center (OeRC), tim Komputasi Kinerja Tinggi dan Pengoptimalan Kode Departemen Ilmu Teknik akan berkolaborasi dengan NVIDIA dan Intel untuk memungkinkan pemrosesan data pada tingkat yang ekstrem ini.

“Untuk mengaktifkan SKAO, kita perlu mengatasi beberapa tantangan komputasi terbesar yang dihadapi umat manusia sejauh ini,” kata Direktur OeRC Profesor Wes Armor. 

“Volume dan kecepatan data mentah yang dihasilkan oleh teleskop dan tingkat pemrosesan kompleks yang diperlukan untuk mengekstrak hasil ilmiah yang menarik belum pernah terjadi sebelumnya. Perangkat lunak khusus, superkomputer, dan algoritma komputasi baru harus dikembangkan untuk memproses data dengan kecepatan yang jauh lebih besar daripada lalu lintas internet global saat ini,” jelasnya.

Dalam hubungannya dengan fisikawan Manchester, kelompok kedua ilmuwan Oxford sedang mempelajari pulsar dan transien cepat. Penelitian mereka berfokus pada transfer pengetahuan astrofisika kita ke teknologi komputer untuk mendeteksi dan menganalisis sinyal dari pulsar dan transien radio cepat. 

"Kami percaya kami akan menemukan contoh baru yang tidak biasa dari sistem biner untuk menguji Relativitas Umum Einstein, bahkan mungkin sebuah pulsar yang mengorbit lubang hitam," kata profesor fisika Aris Karastergiou.

Pada Februari 2021, tak lama setelah SKAO didirikan sebagai organisasi antar pemerintah, Inggris meratifikasi Konvensi SKAO pada Desember 2020, pemerintah Inggris menandatangani perjanjian untuk menjadi tuan rumah Observatorium dan kantor pusatnya di seluruh dunia. 

Pemerintah Inggris telah berjanji untuk mendanai 15 persen dari keseluruhan biaya konstruksi dan operasi awal dari tahun 2021 hingga 2030, menjadikannya kontributor terbesar bagi SKAO. Teleskop tersebut direncanakan akan beroperasi selama lebih dari 50 tahun setelah konstruksi selesai pada akhir dekade ini.

“Proyek ini memberi kita kesempatan untuk mempertimbangkan tempat umat manusia di alam semesta, pada saat yang suram,” katanya.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement