Kamis 21 Apr 2022 10:48 WIB

Ilmuwan Temukan Jenis Ledakan Kosmik Baru Micronova

Micronova kecil tapi cukup untuk meledakkan ribuan gunung dalam sehari.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani / Red: Dwi Murdaningsih
Telekop Hubble menangkap gambar sisa pecahan ledakan bintang bersinar merah terang. ilustrasi
Foto: hubble
Telekop Hubble menangkap gambar sisa pecahan ledakan bintang bersinar merah terang. ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, DURHAM -- Para astronom telah melihat jenis ledakan termonuklir baru di permukaan bintang yang jauh. Ledakan ini disebut “micronova”.

Micronova lebih kecil dari nova klasik atau supernova yang mempesona. Namun, micronova masih cukup kuat untuk membakar seluruh pegunungan dalam beberapa jam.

Baca Juga

Para peneliti yang dipimpin oleh Simone Scaringi di Pusat Astronomi Ekstragalaktik Universitas Durham menghabiskan waktu berbulan-bulan dibingungkan oleh data dari Satelit Survei Transit Exoplanet NASA (TESS). TESS digunakan untuk mencari planet di sekitar bintang lain dengan melihat dari dekat cahaya dari bintang-bintang tersebut untuk penurunan kecerahan yang dapat disebabkan oleh dunia lain yang lewat di depannya.

Setidaknya tiga bintang yang diamati TESS menunjukkan ledakan kecerahan yang tidak biasa yang berlangsung hanya beberapa jam pada suatu waktu.

“Kami tidak dapat menjelaskannya sampai kami akhirnya membuat hubungan bahwa ini mungkin ledakan termonuklir yang terjadi pada bintang kerdil putih yang bertambah,” kata Scarigi, penulis utama studi yang diterbitkan dalam edisi terbaru jurnal Nature, dilansir dari CNET, Kamis (21/4/2022).

Bintang katai putih adalah bintang yang sekuat matahari, tetapi hanya seukuran Bumi. Dalam sistem bintang dua, kerdil putih sering kali dapat menyedot, atau menambah, hidrogen dan materi lain dari bintang pendampingnya.

Gas ini dapat menumpuk di sekitar kerdil putih hingga memicu ledakan, atau nova, yang dapat membuat sistem bintang bersinar hingga jutaan kali lebih terang. Gas itu bahkan bisa memacu supernova yang jauh lebih spektakuler, yang bisa membuat sistem bersinar seterang seluruh galaksi selama beberapa pekan.

Micronova tampaknya memulai dengan cara yang sama, tetapi lebih kecil, lebih cepat, dan terjadi pada kerdil putih dengan medan magnet kuat yang mendorong material curian menuju kutub bintang. Hasilnya adalah ledakan besar di sekitar kutub yang hanya sepersejuta ukuran ledakan nova. Oleh karena itu namanya “micronova.”

Sementara micronova mungkin tampak kecil dalam skala kosmos, Anda tetap tidak ingin terjebak di dalamnya. Ledakan seperti yang diamati para peneliti dalam data TESS masih cukup kuat untuk membakar lebih dari 124.000 gunung seukuran Everest dalam waktu kurang dari sehari.

“Itu hanya menunjukkan betapa dinamisnya alam semesta,” kata Scaringi dalam sebuah pernyataan. “Peristiwa ini sebenarnya cukup umum, tetapi karena sangat cepat sehingga sulit untuk ditangkap dalam tindakan.”

Dia mengatakan micronova menantang pemahaman para astronom tentang bagaimana ledakan termonuklir bintang terjadi. Selanjutnya, tim berharap untuk menggunakan lebih banyak survei langit skala besar untuk menemukan peristiwa yang sulit dipahami dan kemudian melakukan pengamatan lanjutan dengan teleskop yang kuat untuk melihat fenomena baru secara lebih rinci.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement