Ahad 23 Jan 2022 18:44 WIB

‘Megaberg’ Antartika Lepaskan 152 Miliar Ton Air Tawar Sebelum Mencair

A68a mencair dengan kecepatan tujuh meter atau 23 kaki per bulan.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Friska Yolandha
‘Megaberg’ Antartika Lepaskan 152 Miliar Ton Air Tawar Sebelum Mencair
Foto: Al Arabiya
‘Megaberg’ Antartika Lepaskan 152 Miliar Ton Air Tawar Sebelum Mencair

REPUBLIKA.CO.ID, ANTARTIKA -- Para ilmuwan telah mengawasi ‘megaberg’ yang ditunjuk sebagai A68a sejak memisahkan diri dari Antartika pada Juli 2017. Penelitian baru menyoroti seberapa banyak air tawar yang dilepaskan ke laut selama proses pencairannya yang terlambat.

Sistem pemantauan satelit menunjukkan bahwa selama tiga bulan di akhir masa pakainya, hingga Maret 2021, gunung es melepaskan 152 miliar ton air tawar yang menakjubkan di sekitar pulau terpencil Georgia Selatan. Itu setara dengan 61 juta kolam renang berukuran Olimpiade.

Baca Juga

Ada kekhawatiran tentang bagaimana suntikan air tawar yang tiba-tiba dan nutrisi yang mengalir dari gunung es dapat mempengaruhi habitat laut di sekitar pulau baik dari segi sirkulasi laut dan rantai makanan biologis.

“Ini adalah jumlah air lelehan yang sangat besar, dan hal berikutnya yang ingin kami pelajari adalah apakah itu berdampak positif atau negatif pada ekosistem di sekitar Georgia Selatan,” kata Anne Braakmann-Folgmann, ahli glasiologi dari University of Leeds di Inggris dan penulis utama studi ini, dilansir dari Sciencealert, Ahad (23/1/2022).

Sebanyak lima satelit digunakan untuk mengawasi posisi, area, ketebalan, dan perubahan volume A68a. Pada puncaknya, gunung es itu mencair dengan kecepatan tujuh meter atau 23 kaki per bulan.

Gunung es yang terbawa dapat mempengaruhi pola lautan, menghalangi rute yang digunakan oleh satwa liar, dan meninggalkan bekas bajak yang merusak di dasar laut. Sepertinya A68a putus cukup awal untuk menghindari gesekan dasar laut, meskipun jumlah air tawar yang dilepaskan masih bisa menjadi masalah.

Serangan yang lebih langsung ke Georgia Selatan-rumah bagi jutaan penguin, anjing laut, dan hewan laut lainnya- hampir tidak dapat dihindari. Namun, para peneliti masih tertarik untuk menyelidiki dampak berkelanjutan dari A68a hingga akhirnya menghilang.

“Karena A68A mengambil rute yang sama melintasi Lintasan Drake, kami berharap untuk mempelajari lebih lanjut tentang gunung es yang mengambil lintasan serupa dan bagaimana mereka memengaruhi lautan kutub,” kata Braakmann-Folgmann.

A68a akhirnya melakukan perjalanan selama tiga setengah tahun dan menempuh jarak 4.000 kilometer sebelum mencair menjadi ketiadaan pada April tahun lalu. Beberapa gunung es ‘anak’ yang lebih kecil pecah dari waktu ke waktu, ditetapkan sebagai A68b, A68c, dan seterusnya.

Pada awal perjalanannya, A68a adalah gunung es terbesar keenam yang pernah tercatat di satelit, dengan luas permukaan 5.719 kilometer persegi. Ketika diukir ke laut, itu mengurangi ukuran lapisan es Larsen C hampir 12 persen.

Seiring berjalannya waktu, kita telah melihat gunung es dihancurkan oleh angin dan ombak, serta dengan memetakan kehancurannya yang lambat begitu dekat, para ilmuwan sekarang memiliki gagasan yang lebih baik tentang bagaimana gunung es lain mungkin berperilaku di laut terbuka di masa depan.

“A68a adalah gunung es yang benar-benar menarik untuk dilacak dari awal penciptaannya hingga akhirnya,” kata Laura Gerrish, spesialis pemetaan dan sistem informasi geografis dari British Antarctic Survey (BAS).

“Pengukuran yang sering memungkinkan kami untuk mengikuti setiap gerakan dan pecahnya gunung tersebut saat bergerak perlahan ke utara melalui gang gunung es dan ke Laut Scotia di mana ia kemudian bertambah cepat dan mendekati pulau Georgia Selatan dengan sangat dekat,” ujarnya lagi.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement