Rabu 11 Mar 2020 16:00 WIB

Hidupkan Padang Lamun, Cara Inggris Melawan Perubahan Iklim

Lamun dapat menyimpan sekitar setengah ton karbon per hektar per tahun

Rep: Puti Almas/ Red: Dwi Murdaningsih
Lamun, sejenis rumput yang hidup di dasar laut.()
Lamun, sejenis rumput yang hidup di dasar laut.()

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON — Padang rumput bawah laut sudah lama hilang. Ini adalah korban polusi di masa lalu dan akan dibangkitkan dalam pertarungan iklim.

“Kami pikir seluruh teluk ini pernah dilapisi dengan lamun,” ujar Evie Furness, yang sedang melambai melintasi perairan Dale Bay yang berkilauan di Pembrokeshire, Wales.

Baca Juga

Lamun adalah tumbuhan berbunga yang dapat tumbuh dengan baik dalam lingkungan laut dangkal. Furness terlihat memberi makan tali panjang ke dalam air, yang membawa sekantung kecil benih lamun di setiap meternya.

 "Kami telah melewati tanda 800.000 benih sekarang," ungkap Furness.

Proyek Penyelamatan Lamun akhirnya akan menempatkan 20 km tali dan sejuta benih di dasar laut dangkal, di mana mereka akan tumbuh melalui kantong dan mengembalikan habitat. Dulunya, padang rumput lamun umum terdapat sekitar pantai di Inggris. Tetapi, lebih dari 90 persen telah hilang akibat polusi yang meningkatkan ganggang, kerusakan jangkar dan pembangunan pelabuhan dan marina.

Padang rumput lamun menyimpan karbon 35 kali lebih cepat dari hutan hujan tropis dan menyimpan kehidupan laut hingga 40 kali lebih banyak dari pada dasar laut tanpa rumput. Inilah fakta-fakta yang mendorong upaya untuk mengembalikannya.

“Kami menghadapi darurat iklim yang terus bertumbuh dan darurat keanekaragaman hayati, dan kami harus mengambil langkah cepat untuk melawannya,” jelas  Richard Unsworth di Swansea University, yang memimpin ahli biologi pada proyek yang didukung WWF dan Sky Ocean Rescue, senilai 400 ribu poundsterling.

Lamun hanya mencakup 0,2 persen dari lautan tetapi memberikan sekitar 10 persen dari penyimpanan karbonnya. Ini berada dalam masalah di seluruh dunia dan Unsworth berharap proyek pertama dari jenisnya di Inggris dapat membantu meningkatkan pengambilan solusi berbasis alam ini untuk krisis iklim.

Lamun bisa tumbuh hingga 1 meter. Bunganya diserbuki oleh udang dan makhluk lain, serta aliran air. Benih-benih itu seperti kacang pinus kecil dan banyak yang telah ditempatkan di tas tumbuh mereka oleh anak sekolah sukarela.

Tunas hijau pertama akan muncul pada bulan Oktober. Kehilangan lamun yang sangat besar di masa lalu berarti memungkinkan alam untuk menyatukan kembali teluk itu pada waktunya sendiri bukanlah suatu pilihan.

"Sulit bagi orang-orang untuk memahami betapa kacau laut itu. Itu tidak terlihat dan tidak diingat. Lingkungan di sini macet dalam kondisi berlumpur, kaya dengan alga, berlumpur. Anda harus turun tangan,” jelas Unsworth.

Proyek ini adalah puncak dari delapan tahun percobaan laboratorium dan laut dan diskusi ekstensif dengan masyarakat setempat. Menurut Unsworth, itu adalah habitat yang sempurna, benar-benar terlindung dan semuanya berkumpul di sana.

Benih-benih dikumpulkan lebih dari 300 jam menyelam di padang rumput lamun yang tersisa di semenanjung Llŷn di Wales utara dan di pantai Dorset, Devon dan Cornwall. “Menurut Unsworth, ini seperti memetik blackberry bawah air, menggambarkan pemetikan sekopyang mengandung biji. Benih yang dipanen di Llŷn sekitar 0,05 persen dari total, sehingga padang rumput di sana tidak rusak.

Lamun memiliki pergantian daun yang tinggi dan yang mati jatuh ke dalam sedimen dengan oksigen sedikit di bawah tempat mereka menangkap karbon. Padang rumput lamun juga memperlambat arus, memungkinkan bahan organik lainnya hanyut dan terperangkap, berpotensi selama ribuan tahun.

Padang rumput lamun juga merupakan habitat yang kaya, menyediakan tempat berteduh dan makanan untuk ikan cod muda, plak, dan spesies lainnya. Sebesar 20.000 meter persegi yang dipulihkan di Dale Bay juga dapat mendukung sotong, pipefish dan kuda laut, dan 200 juta invertebrata seperti anemon ular, ubur-ubur yang dikuntit dan siput berwarna-warni.

Padang rumput lamun di seluruh dunia juga menyediakan pembibitan untuk seperlima dari spesies ikan terbesar di dunia, termasuk pollock, herring, dan kapur sirih, yang berarti pemulihan mereka dapat meningkatkan hasil tangkapan.

Unsworth mengatakan proses mengumpulkan benih dan menanamnya bisa dibuat lebih murah di masa depan dengan mekanisasi.

Sebuah proyek restorasi besar di Chesapeake Bay di Amerika Serikat (AS) menggunakan peralatan bawah air seperti menggabungkan pemanen untuk mengumpulkan benih dan di mana arusnya menguntungkan, mereka dapat dengan mudah menyebarkan benih.  Sementara itu, di perairan Inggris saat ini menurut Unsworth kondisinya lebih bersih.

 “Kami ingin ribuan hektar lamun dipulihkan dan peluang itu ada di negara ini sekarang, seperti Muara Stour, Orwell dan Humber,” kata Unsworth.

Lamun dapat menyimpan sekitar setengah ton karbon per hektar per tahun dan lebih banyak lagi ketika sudah dewasa. Ini bisa menjadi bagian dari solusi berbasis alam untuk perubahan iklim, dan bagian penting darinya.

Alec Taylor, kepala kebijakan laut WWF mengatakan Restorasi lamun menandai banyak bidang, yaitu iklim, perikanan, kualitas air, dan keanekaragaman hayati. Tetapi, ia mencatat bahwa hanya akan ada manfaat jika bertindak dari sekarang.

“Kami ingin lautan memainkan peran pahlawan dalam perang melawan pemanasan global dan kami ingin Pemerintah Inggris memainkan peran pahlawan juga,” ujar Taylor.

Salah satu tindakan Pemerintah Inggris adalah membuatnya lebih mudah untuk mendapatkan izin restorasi. Meski demikian, Unsworth mengatakan meski para pejabat mengatakan itu ide yang bagus, tetapi ketika Anda mengajukan permohonan lisensi Anda diperlakukan sebagai penjahat sampai Anda terbukti tidak bersalah.

“Ini hampir seperti kita adalah masalah, bukan solusi. Sebagai seorang ilmuwan, dan sebagai seorang ayah, saya dapat menghabiskan 20 tahun berikutnya menulis makalah akademis yang luar biasa tentang penurunan lamun atau menghabiskan 20 tahun melakukan sesuatu tentang hal itu. Kami memiliki tanggung jawab sebagai ilmuwan untuk bertindak, serta melaporkan,” jelas Unsworth.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement