Rabu 25 May 2016 14:44 WIB

KBRI Seoul Siapkan Aplikasi Mobile Maksimalkan Pelayanan

Ponsel
Ponsel

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Seoul kini memiliki aplikasi bernama Mobile KBRI Seoul (M-KBRI Seoul) untuk memaksimalkan pelayanan dan perlindungan bagi warga negara Indonesia (WNI), demikian menurut keterangan tertulis Kementerian Luar Negeri RI, di Jakarta, belum lama ini.

"Penggunaan IT (teknologi informasi) dan sistem online sudah waktunya digunakan secara maksimal guna perlindungan masyarakat. Presiden Jokowi merasa senang bahwa KBRI Seoul meluncurkan aplikasi perlindungan yang bisa diunduh dengan Android maupun IOS," kata Dubes RI untuk Korea Selatan John Prasetio. Pernyataan itu dia sampaikan ketika makan siang bersama Presiden Joko Widodo di Wisma Duta, Seoul pada Selasa (24/5).

Menurut John, aplikasi tersebut relatif komplit untuk memberikan pelayanan bagi WNI. Untuk saat ini, aplikasi M-KBRI Seoul memiliki empat fitur, yaitu Info Layanan, Kontak Kami, Lapor Diri, dan Info Lokasi. "Warga yang ingin mendapatkan persyaratan layanan konsuler tidak perlu menghubungi KBRI karena semua ada dalam Info Layanan," ujar dia.

Sementara, bagi para WNI di Korsel yang ingin berkonsultasi kekonsuleran bisa langsung terhubung dengan telepon atau Facebook KBRI. Bahkan, warga Indonesia di Korsel yang tersesat di tengah jalan hanya perlu menekan fitur Info Lokasi. "Dijamin akan tahu di mana ia berada dan mendapat info jalan menuju KBRI," ujar Wakil Dubes RI untuk Korsel Cecep Herawan saat mempresentasikan aplikasi M-KBRI Seoul.

Presiden Jokowi dalam acara tersebut memberikan apresiasi atas upaya perlindungan 40 ribu WNI oleh KBRI Seoul. Dia menilai bahwa perlindungan WNI di Korea Selatan sudah cukup bagus.

"Saya hanya dapat sedikit komplain dari WNI di Korea. Ini berarti bagus. Kalau komplainnya banyak, nah, pasti ada masalah," ujar Presiden.

Menurut Koordinator Fungsi Konsuler KBRI Seoul Aji Surya, pembuatan layanan berbasis TI dan ponsel pintar hanyalah awal dari salah satu cara blusukan menggunakan teknologi. "Penggunaan teknologi informasi untuk pelayanan kekonsuleran dianggap penting karena semua WNI di Korea Selatan dipastikan memiliki smartphone karena mengantongi pendapatan minimal 1.300 dolar AS per bulan," kata Aji.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement