Selasa 05 Dec 2023 12:47 WIB

Kapan Kiamat Bumi akan Terjadi? Ini Perkiraan Ilmuwan NASA

Manusia kemungkinan besar akan punah lebih dulu jauh sebelum Bumi mati.

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Natalia Endah Hapsari
Perkiraan waktu kematian Bumi adalah beberapa miliar tahun lagi dari sekarang. Namun kehidupan di Bumi akan punah jauh lebih cepat dari itu.   (ilustrasi)
Foto: Blogspot.com
Perkiraan waktu kematian Bumi adalah beberapa miliar tahun lagi dari sekarang. Namun kehidupan di Bumi akan punah jauh lebih cepat dari itu. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Manusia kemungkinan besar akan punah lebih dulu jauh sebelum Bumi mati. Saat ini, matahari merupakan sumber gravitasi dan energi yang penting. Namun suatu hari nanti, hal itu akan menyebabkan kehancuran bumi.

Seiring bertambahnya usia bintang pusat tata surya, siklus hidupnya pada akhirnya akan menghabiskan marmer biru Bumi. Lalu berapa lama waktu yang dimiliki Bumi hingga planet ini ditelan matahari?

Baca Juga

Melansir Live Science, Selasa (5/12/2023), perkiraan waktu kematian Bumi adalah beberapa miliar tahun lagi dari sekarang. Namun kehidupan di Bumi akan punah jauh lebih cepat dari itu. “Bumi akan menjadi tidak layak huni bagi sebagian besar organisme dalam waktu sekitar 1,3 miliar tahun karena evolusi alami matahari,” kata para ahli.

Dan manusia berpotensi menyebabkan kepunahan pada keberadaan manusia itu sendiri (dan spesies lainnya yang tak terhitung jumlahnya) dalam beberapa abad mendatang, jika laju perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia saat ini tidak dimitigasi, atau sebagai konsekuensi dari perang nuklir.

Tantangan utama bagi Bumi adalah terkait dengan evolusi matahari. “Bumi mungkin memiliki waktu 4,5 miliar tahun sebelum matahari menjadi raksasa merah besar dan menelan Bumi,” kata ilmuwan planet di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA, Ravi Kopparapu.

Raksasa merah terbentuk pada tahap akhir evolusi bintang, ketika bintang tersebut kehabisan hidrogen untuk bahan bakar fusi nuklirnya dan mulai mati.

Begitu fusi berhenti, gravitasi akan mengambil alih. Inti helium akan mulai terkompresi karena gravitasi, yang kemudian akan menaikkan suhu. Lonjakan panas itu akan menyebabkan lapisan plasma terluar Matahari mengembang drastis. “Matahari akan membengkak setidaknya sebesar orbit Bumi,” kata Kopparapu.

Namun Bumi kemungkinan besar tidak akan bertahan selama 4,5 miliar tahun tersebut, dan pastinya bukan Bumi seperti yang kita kenal. “Anda tidak perlu menunggu lapisan terluar (matahari) mencapai Bumi,” ujar dia.

Planet ini akan mengalami panas ekstrem jauh sebelum Matahari menyelesaikan transisinya menjadi raksasa merah. Ketika proses kematian matahari meningkat, suhu lautan akan menguap, atmosfer pada akhirnya akan hilang, dan gaya pasang surut gravitasi matahari akan menghancurkan Bumi.

Sekitar 1,3 miliar tahun dari sekarang, manusia tidak akan mampu bertahan hidup secara fisiologis, di alam, di Bumi, karena kondisi panas dan lembab yang terus-menerus.

Dalam waktu sekitar 2 miliar tahun, lautan mungkin akan menguap ketika luminositas matahari hampir 20 persen lebih tinggi dibandingkan sekarang.

Beberapa kehidupan mungkin bertahan hingga saat ini (seperti ‘ekstriofil’ yang hidup di dekat ventilasi hidrotermal di dasar laut), tetapi tidak dengan manusia.

“Manusia (dan semua kehidupan kompleks) sangat membutuhkannya,” kata mahasiswa doktoral astronomi dan astrobiologi di Universitas Washington, Rodolfo Garcia. Pada manusia, misalnya, demam yang hanya mencapai 6 derajat Fahrenheit (3,3 derajat Celcius) dapat mengancam nyawa.

Suhu bola basah yang berbahaya (kombinasi suhu, kelembapan, kecepatan angin, sudut matahari, dan tutupan awan) di mana manusia tidak dapat lagi mendinginkan tubuh dengan berkeringat, ini akan segera terjadi, hanya beberapa derajat lagi.

Batas suhu bola basah bagi manusia pertama kali diprediksi sebesar 35 derajat Celsius, namun penelitian terbaru menunjukkan suhu bola basah serendah 30 derajat Celsius dapat mematikan.

Beberapa tempat di Bumi telah mencapai suhu bola basah melebihi 32 derajat Celsius, pada beberapa kesempatan dan model iklim memperkirakan suhu 35 derajat Celsius akan menjadi kejadian biasa di wilayah seperti Timur Tengah pada akhir abad ini.

Pada suhu tersebut, hewan yang berkeringat pada dasarnya akan ‘matang’ dalam cuaca panas. Intinya, gas rumah kaca yang kita miliki telah mengancam kehidupan dan masyarakat di Bumi jauh sebelum matahari mati. “Jika kita berbicara tentang kehidupan manusia, 100 tahun ke depan akan menjadi hal yang menarik,” kata Kopparapu.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement