Jumat 01 Dec 2023 15:38 WIB

Berkat Yogurt, Kesehatan Mental Bisa Dibentuk Lewat Perut

Lactobacillus membantu tubuh mengelola stres dan dapat membantu mencegah depresi.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Natalia Endah Hapsari
Peneliti Fakultas Kedokteran Universitas Virginia (UVA) telah menemukan bahwa Lactobacillus membantu tubuh mengelola stres. Lactobacillus adalah bakteri bisa ditemukan dalam yogurt.
Foto: Wikipedia
Peneliti Fakultas Kedokteran Universitas Virginia (UVA) telah menemukan bahwa Lactobacillus membantu tubuh mengelola stres. Lactobacillus adalah bakteri bisa ditemukan dalam yogurt.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Peneliti Fakultas Kedokteran Universitas Virginia (UVA) telah menemukan bahwa Lactobacillus membantu tubuh mengelola stres dan dapat membantu mencegah depresi dan kecemasan. Lactobacillus adalah bakteri yang ditemukan dalam makanan fermentasi dan yogurt. 

Dilansir Medical Express, Jumat (1/12/2023), studi yang dipublikasikan di jurnal Brain, Behavior, and Immunity ini bisa membuka pintu bagi terapi baru untuk mengatasi kecemasan, depresi, dan kondisi kesehatan mental lainnya. 

Baca Juga

Peneliti UVA Alban Gaultier dan mitranya mengatakan penemuan ini penting karena menunjukkan dengan tepat peran Lactobacillus, memisahkannya dari semua mikroorganisme lain yang secara alami hidup di dalam di tubuh kita. 

Organisme ini secara kolektif dikenal sebagai mikrobiota dan para ilmuwan semakin berupaya menargetkan mereka untuk melawan penyakit dan meningkatkan kesehatan. Penelitian baru UVA mewakili langkah maju yang besar dalam upaya tersebut, memberikan para ilmuwan pendekatan baru yang inovatif untuk memahami peran masing-masing mikroba yang dapat membantu dalam [pengembangan pengobatan dan penyembuhan baru untuk berbagai penyakit, baik mental maupun fisik. 

“Penemuan kami menjelaskan bagaimana Lactobacillus yang hidup di usus memengaruhi gangguan suasana hati dengan menyesuaikan sistem kekebalan tubuh,” kata Gaultier, dari Departemen Ilmu Saraf UVA, Pusat Imunologi Otak dan Glia, serta Inisiatif Mikrobioma TrasUniversitas. “Penelitian kami dapat membuka jalan menuju penemuan terapi yang sangat dibutuhkan untuk mengatasi kecemasan dan depresi.” ujar dia. 

Usus kita secara alami adalah rumah bagi bakteri, jamur, dan virus yang tidak terhitung jumlahnya. Ada lebih banyak mikroorganisme yang hidup di dalam dan di sekitar kita daripada jumlah sel di tubuh kita. Hal ini mungkin terdengar menjijikkan, bahkan mengkhawatirkan, namun para ilmuwan mengatakan organisme kecil ini dan interaksinya sangat penting bagi sistem kekebalan tubuh, kesehatan, kesehatan mental, dan aspek kesejahteraan lainnya. 

Gangguan mikrobiota, baik karena penyakit, pola makan yang buruk, atau sebab lainnya, diketahui berkontribusi terhadap banyak penyakit dan bahkan membantu penyebaran kanker. Jadi, para peneliti sangat bersemangat dalam beberapa tahun terakhir tentang potensi memerangi penyakit dengan menargetkan mikrobiota. 

Upaya awal untuk memanipulasi flora usus dengan bakteri menguntungkan, yang disebut probiotik, telah membuahkan hasil yang beragam. Sebagian besar permasalahannya adalah kompleksitas mikrobioma, yang diperkirakan mencakup 39 triliun mikroorganisme. Mencoba memahami fungsi bakteri atau jamur tertentu, apalagi cara mereka berinteraksi dengan mikroorganisme lain dan inangnya. Seperti mencoba menghitung butiran pasir di pantai. 

Gaultier dan timnya mengambil pendekatan inovatif untuk fokus pada Lactobacilli secara spesifik. Penelitian sebelumnya dari laboratorium Gaultier menunjukkan bahwa bakteri tersebut dapat membalikkan depresi pada tikus percobaan, sebuah temuan yang sangat menjanjikan. Tetapi para peneliti perlu memahami caranya. 

“Kami menyadari dari penelitian kami sebelumnya bahwa Lactobacillus bermanfaat dalam memperbaiki gangguan mood dan hilang setelah stres psikologis, namun alasan yang mendasarinya masih belum jelas, terutama karena tantangan teknis yang terkait dengan mempelajari mikrobioma,” kata Gaultier. 

Gaultier dan timnya memutuskan untuk melanjutkan penelitian depresi mereka dengan menggunakan kumpulan bakteri yang dikenal sebagai Altered Schaedler Flora, yang mencakup dua strain Lactobacillus dan enam strain bakteri lainnya. Dengan komunitas bakteri yang jarang digunakan ini, tim mampu menciptakan tikus dengan dan tanpa Lactobacillus, sehingga menghindari kebutuhan akan antibiotik. 

Altered Schaedler Flora memberikan hasil yang menggembirakan. Gaultier dan rekan-rekannya mampu menjelaskan dengan tepat bagaimana Lactobacilli memengaruhi perilaku, dan bagaimana kekurangan bakteri dapat memperburuk depresi dan kecemasan. Lactobacilli dalam keluarga Lactobacillacea menjaga tingkat mediator kekebalan yang disebut interferon gamma yang mengatur respons tubuh terhadap stres dan membantu mencegah depresi.

Berbekal informasi ini, para peneliti siap mengembangkan cara-cara baru untuk mencegah dan mengobati depresi dan kondisi kesehatan mental lainnya di mana Lactobacillus memainkan peran penting. Misalnya, pasien yang berjuang atau berisiko mengalami depresi mungkin suatu hari nanti akan mengonsumsi suplemen probiotik yang diformulasikan khusus untuk mengoptimalkan tingkat Lactobacillus yang bermanfaat.

“Dengan hasil ini, kami memiliki alat baru untuk mengoptimalkan pengembangan probiotik, yang akan mempercepat penemuan terapi baru. Yang paling penting, kita sekarang dapat mengeksplorasi bagaimana menjaga tingkat Lactobacillus dan/atau interferon gamma yang sehat dapat diselidiki untuk mencegah dan mengobati kecemasan dan depresi,'' kata peneliti Andrea R. Merchak.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement