Rabu 08 Nov 2023 06:20 WIB

Hati-Hati, Ini Deretan Bencana Alam yang Siap Mengancam

BPBD meminta masyarakat mewaspadai potensi terjadinya bencana alam.

Di perubahan musim ini, biasanya memang potensi terjadi bencana seperti sesuai prediksi BMKG.  (ilustrasi).
Foto: Flickr
Di perubahan musim ini, biasanya memang potensi terjadi bencana seperti sesuai prediksi BMKG. (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG---Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten meminta masyarakat di daerah itu untuk mewaspadai potensi terjadinya bencana alam, seperti tanah longsor, angin kencang, dan banjir seiring dengan musim hujan tahun ini.

''Di perubahan musim ini, biasanya memang potensi terjadi bencana seperti sesuai prediksi BMKG. Oleh karena itu kami mengimbau masyarakat agar waspada dan dapat mengantisipasinya dalam keadaan itu," ucap Kepala BPBD Kabupaten Tangerang Ujat Sudrajat di Tangerang, Selasa (7/11).

Baca Juga

Berdasarkan pengalaman tahun sebelumnya, Kabupaten Tangerang rawan bencana alam, seperti angin kencang, banjir, serta longsor, terutama saat musim hujan. Pihaknya saat ini melakukan sejumlah pemetaan wilayah yang berpotensi terjadi bencana ketika hujan terus mengguyur dengan intensitas tinggi.

Wilayah setempat rawan bencana, di antaranya Kecamatan Tigaraksa, Jayanti, Kresek, Kemeri, Gunung Kaler, Teluknaga, Pakuhaji, Kosambi, Pasar Kemis, Curug, dan Kelapa Dua. "Kita sudah petakan daerah-daerah mana saja yang rawan, dan ada 13 kecamatan dengan 18 titik," ujarnya.

Bentuk kesiapsiagaan dalam mengantisipasi bencana alam ini, BPBD Kabupaten Tangerang telah membentuk tim reaksi cepat (TRC) yang bertugas selama 24 jam dengan dilengkapi personel 100 orang.

Tim tersebut, katanya, akan bertugas menangani kebencanaan dan melakukan edukasi serta mengevakuasi warga jika terjadi banjir di wilayah itu.

Selain itu, katanya, melakukan penanganan dan pemantauan setelah bencana terjadi. "Tim TRC ini diisi oleh personel dari beberapa bidang, ada dari bidang penanganan dan evakuasi, ada juga bidang logistik dan lain sebagainya," ujarnya.

Untuk membantu tugas tim TRC, pihaknya melakukan pengecekan sarana prasarana, antara lain tenda, perahu, mesin sedot/pompa air, pelampung, jaket, dan kendaraan darurat. "Perlengkapan kita sudah siapkan seperti unit mobil damkar dan tanki. Kemudian, perahu, mesin sedot/pompa air, pelampung, serta mesin potong pohon untuk antisipasi adanya pohon tumbang," kata dia.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement