Selasa 10 Oct 2023 08:56 WIB

Tak Puas Mendarat di Bulan, India Segera Lanjut Misi Antariksa Berikut, Apa Targetnya?

India bersiap untuk melakukan uji penerbangan pertama misi Gaganyaan.

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Natalia Endah Hapsari
Meskipun era Chandrayaan-3 berakhir, sebuah era baru dalam penerbangan luar angkasa berawak tampaknya segera dimulai bagi misi antariksa India (ISRO).
Foto: EPA-EFE/ISRO
Meskipun era Chandrayaan-3 berakhir, sebuah era baru dalam penerbangan luar angkasa berawak tampaknya segera dimulai bagi misi antariksa India (ISRO).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Setelah beberapa konfirmasi, misi Chandrayaan-3 dari Organisasi Penelitian Luar Angkasa India (ISRO) dipastikan tidak aktif lagi. Hal ini disusul dengan kegagalan pendarat misi Vikram dan penjelajah Pragyan. Namun, meskipun era Chandrayaan-3 berakhir, sebuah era baru dalam penerbangan luar angkasa berawak tampaknya segera dimulai bagi ISRO.

ISRO bersiap untuk melakukan uji penerbangan pertama misi Gaganyaan. Misi Chandrayaan-3 awalnya dirancang untuk bertahan selama satu hari lunar atau sekitar 14 hari di Bumi. Setelah mencapai tujuan ilmiahnya, misi ini dimatikan sementara dengan harapan bahwa pendarat dan penjelajahnya dapat diaktifkan kembali di malam bulan. Namun, sekarang jelas bahwa suhu dan kondisi ekstrem di malam bulan membuatnya tidak akan pernah bangun kembali.

Baca Juga

Meskipun ada kekecewaan kecil, misi Chandrayaan-3 telah dianggap sukses secara keseluruhan, yang menunjukkan kemampuan India untuk mendaratkan wahana antariksa di Bulan. Hingga saat ini, hanya empat negara yang berhasil mencapai pencapaian serupa, yaitu Amerika Serikat, bekas Uni Soviet, Cina, dan India. Dari kesuksesan Chandrayaan-3 dan dengan peluncuran misi Aditya-L1 yang akan datang, ISRO kini bersiap untuk melakukan uji terbang pertama dalam misi berawak mereka.

Dilansir Indian Express pada Selasa (10/10/2023), ISRO mengumumkan bahwa mereka sedang mempersiapkan Flight Test Vehicle Abort Mission-1 (TV-D1), yang merupakan uji penerbangan tanpa awak untuk misi Gaganyaan. Uji ini akan mengevaluasi kinerja Crew Escape System-nya. Modul kru misi Gaganyaan akan menjadi tempat tinggal astronot selama misi dengan kondisi seperti di Bumi, tetapi TV-D1 menguji versi modul kru tanpa tekanan yang siap dikirimkan ke peluncuran. Versi tanpa tekanan ini memiliki ukuran dan massa yang sama dengan modul asli, dan dilengkapi dengan semua sistem yang diperlukan untuk perlambatan dan pemulihan.

Modul tersebut juga memiliki parasut lengkap dan sistem bantu pemulihan, sistem aktuasi, dan piro. Sistem avionik dalam modul kru berada dalam konfigurasi "mode redundan ganda" untuk menyediakan navigasi, pengurutan telemetri, instrumentasi, dan pasokan daya. Setelah menyelesaikan misinya, modul ini akan mendarat di Teluk Benggala, dan akan diambil oleh Angkatan Laut India menggunakan kapal khusus dan tim penyelam.

Melalui misi Gaganyaan, ISRO berharap untuk mendemonstrasikan kemampuan penerbangan luar angkasa manusia dengan meluncurkan tiga astronot ke orbit sejauh 400 kilometer selama tiga hari, dan membawa mereka kembali dengan selamat ke Bumi. Saat ini, Amerika Serikat, Rusia, dan Cina adalah tiga negara yang memiliki kemampuan untuk meluncurkan misi luar angkasa manusia untuk kepentingan publik, dan bahkan perusahaan swasta seperti SpaceX telah membuktikan kemampuan mereka dalam meluncurkan misi berawak.

Untuk mencapai keberhasilan dalam misi Gaganyaan, ISRO harus mengembangkan berbagai teknologi penting, termasuk kendaraan peluncuran yang aman bagi manusia, sistem pendukung kehidupan, dan peralatan penyelamatan darurat untuk astronotnya. Selain itu, ISRO juga harus menangani aspek pelatihan, pemulihan, dan rehabilitasi kru.

ISRO menggunakan Launch Vehicle Mark-III (LVM3), yang sebelumnya dikenal sebagai GSLV Mk-III, sebagai kendaraan peluncurannya. Kendaraan ini adalah paling kuat yang dimiliki ISRO dan memiliki rekam jejak yang terbukti. Namun, untuk memenuhi persyaratan manusia, LVM3 harus dikonfigurasi ulang menjadi Human Rated LVM3 (HLVM3) dengan sistem pelarian kru yang ditenagai oleh motor padat. Sistem pelarian ini akan mengamankan modul kru dalam keadaan darurat, baik di landasan peluncuran maupun saat pendakian.

Modul orbital misi akan terdiri dari modul awak dan modul layanan. Modul kru akan menyediakan lingkungan bertekanan dan layak huni seperti Bumi bagi para astronot, sementara modul layanan akan mengandung sistem termal, propulsi, tenaga, avionik, dan mekanisme penerapan.

ISRO juga telah mendirikan Fasilitas Pelatihan Astronot di Bengaluru untuk melatih astronot dalam berbagai aspek, termasuk pelatihan fisik, simulasi, dan pemahaman sistem penerbangan misi. Pelatihan juga akan mencakup adaptasi terhadap gravitasi mikro melalui penerbangan parabola, serta pelatihan medis dan pemulihan. Dengan langkah-langkah ini, ISRO bertekad mencapai keberhasilan misi Gaganyaan dan menambahkan prestasi luar biasa dalam eksplorasi luar angkasa mereka.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement