Jumat 19 May 2023 01:45 WIB

Google Bard dan Chat GPT Akan Temukan Pasar Masing-Masing

Meski Bard lebih unggul, tak langsung membuat ChatGPT ditinggalkan pelanggan.

Goolgle (ilustrasi). Teknologi Bard yang diluncurkan setelah Chat GPT, saat ini mungkin lebih unggul, namun keduanya akan menemukan segmen pasar masing-masing.
Foto: AP Photo/Jeff Chiu
Goolgle (ilustrasi). Teknologi Bard yang diluncurkan setelah Chat GPT, saat ini mungkin lebih unggul, namun keduanya akan menemukan segmen pasar masing-masing.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Teknologi Bard yang diluncurkan setelah Chat GPT, saat ini mungkin lebih unggul, namun keduanya akan menemukan segmen pasar masing-masing.

"Prediksi saya, sekarang ChatGPT ini bekerja sama dengan Microsoft yang dari sisi pasar mesin pencari tidak sebesar Google. Barangkali nanti yang akan mendominasi adalah Bard karena ia secara natural sudah terintegrasi dengan mesin pencari Google yang sampai saat ini mendominasi," ungkap pakar AI dari Departemen Teknik Elektro dan Teknologi Informasi Fakultas Teknik UGM, Sunu Wibirama, dilansir Antara, belum lama ini.

Baca Juga

Apalagi Google, kata Sunu, juga memiliki layanan lain selain mesin pencari. Salah satunya adalah Android yang digunakan di hampir semua ponsel pintar. Sehingga secara natural, katanya, Bard akan terintegrasi dengan aplikasi yang ada di gawai pintar.

"Dari situ akan meningkatkan pemakaian Bard. Sementara ChatGPT terintegrasi hanya di mesin pencari Microsoft Bing sehingga saya tidak terlalu yakin bisa melakukan penetrasi pasar yang lebih luas dibandingkan Bard," ujar Sunu.

Sedangkan dari sisi performa, ia menilai Google Bard memiliki respons yang lebih natural dengan gaya penyampaian mirip percakapan manusia. "Bard ini dari sisi respons lebih natural dibandingkan dengan ChatGPT. Secara teks, gaya penyampaian Bard lebih mirip percakapan manusia," kata dia.

Sunu mengatakan bahwa untuk perintah yang sama, Bard dan ChatGPT memberikan respons yang berbeda. Kemampuan chatbot AI yang ada di belakang Bard atau ChatGPT, sama-sama bisa melihat intensi yang kemudian memberikan respons natural layaknya manusia.

"Bard, sudah lama dikembangkan Google lewat proyek Language Model for Dialogue Applications (LaMDA) meski diluncurkan kalah cepat bila dibandingkan ChatGPT," kata Sunu.

Menurut dia, meski Bard untuk saat ini dinilai lebih unggul, namun hal tersebut tidak serta merta membuat ChatGPT akan ditinggalkan pelanggan.

 

sumber : ANTARA

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement