Kamis 30 Mar 2023 17:58 WIB

Hati-hati, Data Kita Terpantau Lewat Mikrofon Ponsel

Lewat pelacakan lintas perangkat ultrasonik, perusahaan dapat memantau data kita.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani / Red: Natalia Endah Hapsari
Metode pelacakan lintas perangkat melibatkan aplikasi yang menggunakan “suar audio” ultrasonik yang merupakan suara yang tidak dapat didengar oleh telinga manusia.  (ilustrasi)
Foto: www.pixabay.com
Metode pelacakan lintas perangkat melibatkan aplikasi yang menggunakan “suar audio” ultrasonik yang merupakan suara yang tidak dapat didengar oleh telinga manusia. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA—Pernahkah Anda membicarakan suatu produk tertentu dengan teman atau keluarga, lalu iklannya muncul di media sosial kita? Meskipun perusahaan media sosial seperti Meta, yang memiliki Facebook dan Instagram, dan platform seperti YouTube mengklaim bahwa mereka tidak mendengarkan percakapan Anda melalui iPhone atau perangkat Android, rasanya tidak nyaman setelah melihat iklan baru itu.

Sekarang para ahli dari NordVPN telah mengonfirmasi bahwa pengiklan pasti dapat menguping percakapan Anda. Dilansir dari Express, Kamis (30/3/2023), penelitian baru mereka menunjukkan bahwa dengan menggunakan teknik pintar yang dikenal sebagai pelacakan lintas perangkat ultrasonik, perusahaan dapat memantau data kita melalui mikrofon.

Baca Juga

Melalui teknologi tersebut, ponsel pintar sering kali dapat merekam percakapan yang terjadi di latar belakang. Perusahaan kemudian menggunakan data ini untuk mengirimkan informasi yang dipersonalisasi kepada kita.

NordVPN memperingatkan bahwa metode pelacakan lintas perangkat ini melibatkan aplikasi yang menggunakan “suar audio” ultrasonik yang merupakan suara yang tidak dapat didengar oleh telinga manusia. Dalam posting blog mereka menjelaskan misalnya, Anda mungkin sedang menonton TV ketika iklan pasta gigi muncul.

Tanpa Anda sadari, iklan TV tersebut berisi suar ultrasonik yang disematkan. Saat iklan diputar, mikrofon ponsel Anda mendengarkan suar (jika memiliki izin yang tepat).

“Anda mengangkat telepon, membuka media sosial, dan melihat iklan yang sama seperti yang baru saja Anda lihat di TV. Kebetulan? Tidak, hanya pemasaran yang sangat canggih dan rumit,” ungkap NordVPN dalam posting blog mereka.

Selain itu, NordVPN baru-baru ini melakukan survei dan terungkap bahwa mereka menemukan pelacakan lintas perangkat yang melibatkan suar ultrasonik adalah masalah yang tersebar luas, dengan 45 persen responden di Inggris Raya (UK) mengatakan mereka telah melihat iklan muncul segera setelah berbicara tentang suatu produk atau mendengarnya di televisi. Bahkan, 13 persen warga Inggris juga mengaku merasa “takut” setelah melihat iklan ini.

Menariknya, 12 persen orang Amerika yang disurvei mencatat bahwa mereka merasa “istimewa/penting” setelah melihat iklan seperti itu. Bahkan, 20 persen mengatakan mereka senang menerima iklan yang tepat.  Berdasarkan survei, masalah ini paling terlihat pada ponsel cerdas Anda, dan untungnya ada cara  membatasi akses perangkat untuk mencegah iklan semacam itu jika diinginkan.

 

Untuk mengurangi kemungkinan pelacakan antara perangkat, NordVPN menyarankan langkah-langkah ini:

Tinjau izin aplikasi Anda

Anda dapat membatasi perangkat agar tidak mendengarkan, dengan membuka izin aplikasi di setelan dan membatasi aplikasi yang menurut Anda tidak memerlukan akses mikrofon.

 

Baca kebijakan privasi dengan hati-hati

Meninjau kebijakan privasi aplikasi dapat melindungi Anda dari ponsel yang “menguping” Anda. Lihat apakah kebijakan privasi menyebutkan mikrofon ponsel Anda dan untuk tujuan apa mikrofon itu akan digunakan.

 

Gunakan VPN

Gunakan VPN mengamankan lalu lintas internet Anda dengan enkripsi dan menyembunyikan alamat IP Anda, menyembunyikan aktivitas internet Anda dari penyedia layanan internet, pemerintah, dan pihak ketiga lainnya.

Meskipun VPN tidak akan menghentikan ponsel untuk mendengarkan percakapan Anda, itu akan meningkatkan keamanan Anda secara keseluruhan dengan cara lain.

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement