Kamis 09 Mar 2023 16:17 WIB

Hindari Tabrakan dengan Satelit, Ini Manuver Stasiun Luar Angkasa Internasional

Satelit observasi bumi milik Argentina itu diluncurkan pada tahun 2020.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani / Red: Natalia Endah Hapsari
Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) harus bermanuver keluar dari jalan satelit pencitraan Bumi/ilustrasi.
Foto: NASA via AP
Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) harus bermanuver keluar dari jalan satelit pencitraan Bumi/ilustrasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA—Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) harus bermanuver keluar dari jalan satelit pencitraan Bumi pada Senin (6/3/2023). Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) mengatakan dalam posting blog, bahwa sekitar pukul 07.42 setempat atau pukul  19.42 WIB, pendorong di kapal pemasok Progress 83 yang saat ini berlabuh di ISS ditembakkan selama lebih dari enam menit, menaikkan orbit stasiun untuk mencegah potensi tabrakan.

Menurut Sandra Jones dari NASA Johnson Space Center, satelit yang dimaksud tampaknya adalah satelit observasi bumi milik Argentina yang diluncurkan pada tahun 2020. Dalam sebuah cuitan, Dr. Jonathan McDowell, astronom dan astrofisikawan di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian, mempersempit kandidat yang mungkin menjadi Nusat-17, mencatat peluruhan orbit konstelasi.

Baca Juga

Dilansir dari Space, Kamis (9/3/2023), Nusat-17 adalah salah satu dari 10 satelit observasi komersial yang diluncurkan pada tahun 2020 dan dioperasikan oleh perusahaan data geospasial Satellogic. Seperti yang ditunjukkan McDowell dalam tweetnya, konstelasi Nusat adalah salah satu dari beberapa yang orbitnya perlahan-lahan merambah orbit ISS.

Manuver penghindaran seperti ini tidak sepenuhnya tidak biasa untuk stasiun ruang angkasa. Menurut laporan NASA pada Desember 2022, ISS telah membuat total 32 perbaikan jalur untuk menghindari satelit dan puing-puing luar angkasa yang dapat dilacak sejak tahun 1999.

Tahun lalu, dua perbaikan semacam itu diperlukan untuk menghindari puing-puing dari satelit Cosmos 1408, yang dihancurkan Rusia dalam uji senjata anti-satelit (ASAT) pada November 2021—demonstrasi yang sejak itu dikecam oleh komunitas antariksa internasional.

Perbaikan jalur Senin (6/3/2023) datang dengan banyak pemberitahuan, dengan NASA menerima peringatan awal untuk potensi tabrakan sekitar 30 jam lebih awal dari pendekatan terdekat yang diproyeksikan satelit, kata Jones kepada Space.com. Manuver penghindaran yang ditentukan sebelumnya (PDAM) dihitung, dan kru di atas ISS bersama-sama dengan NASA dan tim darat Roscosmos bersiap untuk pembakaran pendorong yang dijadwalkan.

Namun, “Sekitar 20 menit sebelum PDAM, ‘pembaruan hijau’ diterima pada konjungsi,” kata Jones. Dia menambahkan, “pendorong sudah diaktifkan sehingga pembakaran tetap dilakukan.”

PDAM Senin (6/3/2023) datang di tengah lalu lintas yang padat untuk ISS, dan hanya beberapa hari setelah kedatangan Crew Dragon Endeavour dari SpaceX dan anggota Crew-6. Dalam pekan depan, astronaut di stasiun luar angkasa akan mengucapkan selamat tinggal kepada anggota Crew-5, yang dijadwalkan berangkat paling cepat Kamis (9/3/2023). Mereka juga mulai mempersiapkan kedatangan kargo Dragon CRS-27 SpaceX, yang saat ini dijadwalkan untuk diluncurkan 14 Maret.

NASA menyatakan bahwa manuver penghindaran 6 Maret tidak akan memengaruhi keberangkatan Crew-5 yang akan datang. Dalam pernyataannya kepada Space.com, Jones mengonfirmasi posisi itu, menambahkan, “pembakaran ini tidak mengganggu pentahapan lalu lintas stasiun luar angkasa mana pun yang akan datang.”

NASA mengumumkan Rabu (8/3/2023) sore bahwa Crew-5 akan lepas landas dari ISS pada pukul 17.05 waktu setempat pada Kamis (9/3/2023). 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement